For You Who Live Under My Heart

1/01/2016 09:52:00 AM

Bismillahirahman nirahim' Happy New Year, Selamat Tahun Baru 2016, Happy Birthday Mamahku tercinta! Setelah menyebut diri sendiri dengan julukan Mahmud, alias mamah muda dalam satu tahun ini, Kun Faya Kun! Mendadak saat ini saya sudah mau mengumumkan tentang kehamilan anak pertama kami. Tiba-tiba udah 15 bulan menikah, tiba-tiba udah ganti tahun lagi, tiba-tiba sudah 14 weeks. Iya, bayi dalam kandungan saya saat ini sudah berusia 14 minggu, atau 3 bulan melewati trimester pertama. Aaaaaaaaaaaaak deg deg!

Have a good life for you who live under my heart <3
Bagi teman dan kerabat yang belum saya kasih tau secara langsung atau malah udah mendengar berita ini dari yang lain, maafin yaaa. Bukannya apa, tapi saya memang belum berani woro-woro sebelum melewati trimester pertama, dimana masa kehamilan yang masih sangat rawan. Nah makanya, saya baru berani membagi ceritanya setelah berusaha menjaga sampai si debay sudah berusia 14  minggu. Mau tau rasanya waktu pertama tau?! Panik!

Iya, Panik! Paniknya bukan karena nggak senang ya, tapi lebih ke-what-ada-bayik-dalem-perut-gue-serius-nih?! Mungkin para first bumilmud bakal lebih ngerti apa yang saya rasain. Jadwal haid saya yang begitu sangat teratur bahkan nggak pernah telat satu haripun mendadak mencurigakan, mulesnya ada tapi kok 'tamu'nya nggak datang-datang ya?! Sampai dihari ke 3 saya akhirnya nekat ke apotek untuk beli testpack. Anaknya suka iseng, jadi saya beli 2 testpack sekaligus. Dua-duanya dicoba, dan dua-duanya menunjukkan 2 strip merah yang tebal. Langsunglah saya berbagi kepanikan di fahmi yang udah berangkat ngantor.

Dan jawabnya cuma "yawes toh, memang udah waktunya dikasih.. Alhamdulillah" Baiklah, yang menanam benih aja santai, sayapun mencoba hal yang sama. Tapi perasaan takut gagal memenuhi kebutuhan dan menjaga si debay tetap menghantui saya, gimana kalo dedeknya kekurangan vitamin ini-itu?! Gimana kesehatannya kalau susu aja saya nggak suka. Pokoknya mendadak ada banyak ketakutan dan pertanyaan yang melintas di kepala saya sampai akhirnya saya menelpon si Mamah barulah saya bisa tenang.

Karena ada kegiatan Blogger Camp ke Bogor, membuat saya menunda untuk periksa ke dokter kandungan. Nekat ya.. Jadi saya kemping-kemping ceria tanpa tau sudah berapa usia kandungan saya saat itu. Karena belum paham bagaimana cara menghitung usia kehamilan, saya berfikirnya ya paling baru satu minggu karena saya telat haid satu minggu. Tapi ternyata setelah cek ke Rumah Sakit Jakarta, Dr. Nurfikha Handayani, SpOG bilang debaynya udah usia 5 weeks *Hah**Melongo*

Jadi ternyata usia kehamilan itu sudah terhitung dari tanggal haid terakhir kita di bulan sebelumnya. Kok bisanya baru nyadar?! Hahaha sayapun bingung, toh sampai usia ke 14 minggu Alhamdulliah hamil saya ini sama sekali tidak menyusahkan. Morningsick tidak terlalu sering saya rasakan, meski mual-mual sering datang menjelang waktu magrib tapi belum pernah sampai muntah dan kepayahan di tempat tidur. Tetangga sampe bilang, "Kok hamil pertama kuat banget, gak mabok-mabok, put?!" Maboknya kalo butuh piknik aja keknya :'P

Percaya atau tidak, debay yang sudah mulai punya detak jantung ini sudah berhasil melewati banyak aktifitas dan perjalanan. IkutanBlogger Camp 2015, nonton konsernya Sheila On 7, main ke Dufan dengan teman-teman blogger, mengikuti 16 hari serangkaian perjalanan #SaptaNusantara yang 8 kali naik-turun pesawat, dan terakhir tiba di Sydney, Australia serta memeriahkan New Year Eve 2016 yang fantastis. Alhamdulillah, perasaan mual dan mabok malah tidak terasa sama sekali. Paling ya pusing kena omel sedikit dari Mamah dan mertua karena katanya susah diatur aja sih. Ehehheee

Rencana hidup saya dan Fahmi kedepan mendadak harus diubah, kami yang saat ini sedang menjadi pejuang WHV sama sekali nggak keberatan dengan kehadiran bayi ini. Tidak! Justru bersyukur karena kami yang berniat mencari rejeki ke negeri seberang, malah sudah duluan diberikan rizki yang jauh tak tertandingi nilainya. Hamdalah! Saya hanya berfikir bahwa anak ini iri karna ayah ibunya honeymoon terus dan gak mau menunggu lebih lama lagi untuk traveling bersama. Maka kurang nikmat apalagi?! :)

Saya sendiri memang yang memutuskan untuk tetap berangkat WHV, entah kuat atau nggak kerja dengan badan dua di negeri orang, rasanya harus dicoba. Dr. Fikha yang ternyata juga traveler abis dan anggota Backpacker Dunia ternyata menyenangkan banget untuk saya ajak konsultasi. Beliau tidak banyak membatasi dan hanya berpesan untuk berhenti naik pesawat pada usia kehamilan 32 weeks. Jadi mungkin saya akan kembali ke Indonesia lebih cepat, kapannya sih belum tahu yang jelas our little baby sepertinya betah tinggal disini. Well, minta doa terbaiknya aja untuk keluarga kecil kami ya?! Semoga debay bisa sehat sampai persalinan nanti. Sekali lagi selamat tahun baruuuuuu dan perjalanan yang serba baru!!!

For you who live under my heart, baik baik ya sayaaaang. We love youuuuuuuu!!

You Might Also Like

17 komentar

  1. Alhamdulillah.... Rejekiii...
    Ikut seneng banget denger kabar ini, Put. Sehat2 selalu ya kalian bertiga..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaa, Hamdalah..

      Makasih kakak senior hehee :*

      Delete
  2. Aku bacanya sampe nangis terharu gini kaaa, sehat2 yaaa kaaa disana, makan yg cukup yaaa, kalo mau tanya makanan please feel free contact me everytime *peluk cium*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku balesnya sampe pengen peluk nuuuu... huhuu
      Iya nih mau nanya banyak sama ibu giziiiii :*

      Delete
  3. Dan.. aku masih inget saat kamu nanya "bisa ga kalo testpack itu salah?" Seneng bisa berbagi sama kamu di dalam tenda waktu itu. Sehat-sehat ya put dan dede bayi who live in your tummy ^___^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hhahahaha iyaaa, masa-masa aku panik banget itu xixixi Loco!
      Makasih doanya, amiiin allahuma amin

      Delete
  4. Selamat mbak Put, kenapa ngga kepikiran buat lahiran di Aussie aja, kan biar keren akta kelahiran anaknya.. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kepikiran banget kak, tapi sayangnya visanya gak berlaku untuk children :')
      Lagian kesian embahnya menanti di Indonesia, cucu pertama di kedua keluarga besar nih. Doakan yes :D

      Delete
  5. selamat mba putriii ^o^..semoga selalu sehat yaaa... akupun dulu pas hamil pertama rada bingung juga... tp wkt itu ga masalah hamil sebulan, kita berdua malah ke Beijing krn aku ttp pengen naik ke great wall nya ;p.. untung lg winter, jd ga bikin bdn cepet capek, secara aku ga kuat panaskan.. yg ptg tau bts diri sendiri kok mba.. usia 7 bulanpun aku msh traveling kliling singapur dan malaysia wkt itu.. memang sih jalan2nya jd lbh manja, naik mobil sewaan trs ;p.. tp drpd ga bs jalan2, ya kaan.. hamil kedua yg aku lbh males jln... tp jd rajin masak ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mba Fanny, iya Alhamdulillah diberi baby yang strong. Aku sih ya maunya keluyuran terus sampe 9 bulan, tapi ya gitu.. mamah sma ibuke gak ngijininn. hehe maklum calon cucu pertama :))

      Delete
    2. hi mba putri.. selamat yaa atas kehamilan pertamanya.. semoga lancar & sehat!
      btw, salam kenal mba, aku lg blog walking nyari referensi obgyn & ketemu blog ini.. hehe..

      mau tanya mba, dokter fikha ini komunikatif & informatif gk ya orangnya..? soalnya aku ada rencana ganti obgyn nii.. hehe..

      Delete
    3. Terimakasih Asrie, salam kenal dan semoga sehat selalu.

      Dokter Fikha asik kok, bisa konsultasi sepuasnya. Aku sih merasa cocok banget hehee. Untuk jadwalnya kayaknya bisa dilihat di websitenya RS. Jakarta, semoga kehamilannya lancar yaaaa :))))

      Delete
  6. Mbk..aq mau tanya..mbk lahiran normal sama dokter fhika?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku lahirannya SC, dan gak sama dr. Fhika karna moving ke JAwa Timur ehheeheh

      Delete
  7. Anonymous27.2.17

    Mbak, dr fikha nya ok mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. OKe banget sih menurut ku, asik untuk konsultasi

      Delete

Pembaca yang baik selalu meninggalkan jejak :)

Member Of

Putagram