Leave Fashion for (Travel) Passion


Ilustrasi from google
Dulu waktu jaman kuliah (tapi belom dulu banget sih) kalo ada isi kuisoner tentang siapa paling modis di kelas, saya jadi salah satu yang disebut. Karena kata teman-teman gaya saya asik, padahal baju-baju yang saya pakai bener-bener nggak brendit. Contohnya sahabat dekat saya Mae yang selalu bilang “Ut kamu jadi model gih, aku nanti jadi managernya” Heeuuu dia memang anaknya hiperbol maksimal.
Saya suka banget ngemix pakaian, apa yang akan saya pake besok lusa pun pasti sudah saya pikirkan sebelumnya. Jiwa saya di fashion sekali rasanya, karena kalau pakai baju yang ngasal atau gak fashionable, ngelakuin kegiatan apa aja jadi nggak semangat. Well modis gak mesti mahal, saya sering loh bongkar-bongkar lemari si Embah yang emang ukuran badannya sama dengan body saya, dan keseringan dapet rok-rok jadul yang malah lucu dipake seperti vintage style.

Ilustrasi from google
Saya juga sering belanja di Pasar Senen yang murah meriah abis, ada yang tau istilah pasar Poncol?? Nah disanalah saya sering ngeborong baju bareng Sarah, Tika atau Wanda. Ke sana nggak perlu bawa uang banyak, seratus ribu rupiah kita udah bisa dapet 3 kantong plastik belanjaan. hihii jadi nostalgia :p
“Uti.. bajunya lucuk, beli dimana?” Maaf kalo saya nggak tau malu, tapi saya serius jawab;
“Dipasar malem dong, cuma 20rebu. ehehehee” 

Saya rasa wajar kalau semua perempuan merhatiin penampilannya even saat traveling, termasuk saya yang dulu selalu bingung mau bawa baju apa yang tentunya bisa menunjang pesona aura kecantikan (hualaaah) saat mau berangkat ngetrip, bukan demi mejeng, tapi demi dapet mood bagus dan foto bagus. Kalau diajak kenalan sama cowok sih itu bonus *husssh
Masih sangat peduli dengan fashion ketika traveling
Memilih baju sesuai tujuan wisata. Dulu, sekarang sih bebas !!
Kemudian semua berubah ketika saya merasa ribet dan malas untuk berlebay-lebay membawa banyak baju, sepatu, rompi ataupun fashion stuff lainnya saat jalan-jalan. Bawaan jadi semakin berat dan tidak efisien, dulu kacamata hitam dan softlens tidak pernah saya tinggalkan, tapi sekarang say goodbye deh! 
Semakin sering traveling tentu kita semakin banyak tau mana barang-barang yang berguna dan tidak terlalu dibutuhkan, jadi dengan berat hati saya belajar mengabaikan fashion demi efisiensi dan kenyamanan traveling. Apalagi Fahmi sering bawelin kalau-kalau barang yang saya bawa kebanyakan. Pffftt
Pada akhirnya kita akan memilih hal yang selalu lebih nyaman untuk dinikmati dan itu pastilah butuh waktu pembelajarannya. Memilih dunia dimana jiwa kita berada, saya sedih harus meninggalkan 10 sepasang sepatu lucu-lucu dirumah, mewariskan dress-dress favorite ke adik perempuan, merelakan tas-tas ngehits dilemari dan menukarnya dengan tumpukan kaos panjang dan beberapa helai kerudung hanya dalam 1 carrier bag. 
Currently: Baju lusuh, celana lecek sandal pun buluk.
Hal paling kontras adalah keberangkatan saya dan Fahmi Backpackmoon yang hanya membawa 1 tas berisi baju dan 1 tas lainnya berisi 2 leptop selama 15 hari perjalanan. Memaksa saya memakai baju yang cuci-kering-pakai tanpa di setrika dengan lecek. Aaaaaah, tapi saya happy !!!!!!!!

0 Comments

Add yours
  1. 1
    aqied

    Wow ternyata dulu ratu fashion. Aku jg jarang bawa banyak baju n tetep sama prinsip Mbah Ringgo (kumbah,garing, dinggo a.k.a cuci kering pake) kalo lg jalan. Maka banyak foto beda2 lokasi bajunya itu itu aja. Xixi

+ Leave a Comment