Cerita Perjalanan Toilet Training Caraka


Yuhuuuu akhirnya disempetin juga nih nulis tentang perjalanan toilet trainingnya Caraka, karna sering banget dapet pertanyaan yang sama ketika kami sedang traveling. Raka umur berapa udah gak pake popok?! Cara dan tips TTnya gimana maeboo?!. Mau gak mau saya janjiin bakal terbit di blog deh ceritanya, tapi saya mau makasih juga loh ditagih-tagih kayak gitu. Karna kalo enggak saya gak akan termotivasi untuk curi-curi waktu dan menulis perjalanannya wkwkwk.

Saya sengaja loh kasih judulnya perjalanan, karna gak berani menyebut artikel yang penuh curhat ini sebagai sebuah ‘panduan’. Namun harapan besar agar artikel ini bisa membatu, memotivasi serta menyemangati teman-teman diluar sana tetap besaaaarrr sekali adanya. Uwuuwuwuwu aku siap dicurhatin ya ibuuuuk!

Jujur aja semangat saya soal TT ini udah ada sejak raka umurnya belum genap 2 tahun, saya udah blog walking dan scroll sana-sini untuk belajar lelih dalem tentang cara memulai toilet training. Dengan cara membawanya setiap 1 jam sekali ke kamar mandi, tapi belum seminggu saya sudah menyerah hahahhaha. Karna tiap dibawa ke kamar mandi pipisnya gak mau keluar, tapi gak berapa lama tetiba udah ngompol. Kan kezel yaaaa, capek bolak-balik iya, ditambah harus ngepel lagi. HUFT

Darisana saya sadar bahwa sebelum melatihnya untuk bilang mau buang air, saya harus lebih dulu melatih Raka supaya belajar mendengarkan kebutuhan tubuhnya untuk buang air tsb. Sebab dari bayi kalo mau pip atau pup kan gak perlu ditahan bahkan cenderung gak mereka sadari kapan keluarnya. Ini dia yang jadi tantangan terbesarnya, gimana cara orang tua melatih mereka mengenal bahasa tubuh mereka sendiri. Dan proses ini butuh hampir 1 tahun lamanya kami jalani, dan progress terlihat ketika Raka beranjak 3 tahun.

Meskipun jalan kita masih panjang, semangat terus ya sayang

Meskipun jalan kita masih panjang, semangat terus ya sayang

Tapi sebelum memulainya berikut hal-hal yang harus diingat:

1. Yang ikhlas, yang tulus, yang sabar.
Gak perlu (banyak) marah kalau gak ingin menyesal nantinya, pokoknya percaya aja pasti berhasil pada waktunya, pasti! Karna pertama kali Raka bisa bilang mau pipis dan ke kamar mandi sendiri, saya langsung dihantui rasa bersalah ketika mengingat saya yang pernah membuatnya ‘merasa kecil’ dan gak percaya diri kalo ia gak sengaja mengompol. Ya Allah meskipun jarang tapi saya nyeseeellll banget, auto minta maaf dan bilang makasih ke anaknya huhuhu. Akhirnya meskipun saat itu masih suka merembes2 dikit dicelana dalemnya, saya tetap memuji dan membuatnya bangga pada dirinya sendiri. I love you nak!

2. Jangan paksa melakukan TT dibawah umur 2 tahun.
Dari beragam studi dan penelitian, memasuki usia 3 tahun ini menjadi usia yang ideal untuk diajarin Toilet Training ya buibuk. Tapi belum 2 tahun juga bisa kok! Well memang mungkin udah bisa, tapi gak ideal dan beresiko terkena infeksi saluran kemih. Karna usia dibawah 2 tahun anak masih cenderung gak mau menghentikan apa yang sedang mereka kerjakan, anak jadi cenderung malas ke kamar mandi sebab telah mampu menahan pipis dan BABnya. Dan ini sangat berbahaya ya gengs..

Nah setelah mengingat kedua hal penting tersebut, buibuk silahkan mulai perjuangannya ya…

Ketika umur Raka udah lewat 2 tahun dan selesai WWL (ceritanya ada disini ya), barulah saya memulai secara supeeerrr santai program TT ini. Dengan tetap memakaikannya popok tapi saya bawa juga bolak/i ke kamar mandi (2-3 jam sekali), tujuannya supaya Raka tau kalau kamar mandi itu tempatnya pipis dan pup.

Gak selalu pipisnya akan keluar, malah 3 bulan pertama tuh jarang banget. Tapi ketika keluar yaampun happynya bukan main mamak, saya auto bilang  “yeay kaka pinter ya pipisnya dikamar mandi. Kalo berasa mau pipis kayak tadi kaka bilang ya”. 6 bulan kemudian saya coba PD untuk gak makein popok ke anaknya. Mulai dari sana hari-hari saya dihiasi dengan pertanyaan “Raka mau pipis nggak?” dengan terus mengajaknya ke kamar mandi. Sampai akhirnya ia mulai paham kalau saya bawa ke kamar mandi berarti waktunya pipis.

Respon dalam tubuhnya mulai bekerja, Raka mulai tau bahasa/baaaaaaaaaaaaagaimana rasanya kalau mau pipis. Tapi ada PR lainnya, yakni membuat Raka bisa menahan pipisnya sampai tiba di kamar mandi. Karna kala itu seringnya ia mendekat ke saya dan bilang “kaka mau pipis” dengan celana yg sudah terlanjur basah. Bohong kalo saya gak pernah marah, karna kasusnya bisa kejadian sampai 5 kali dalam 1 hari. Tapi percaya deh, meskipun lugu anak-anak paham dengan ekspresi kecewa dari orang tuanya.

Makasih sudah bekerjasama dengan baik ya nak!

Makasih sudah bekerjasama dengan baik ya nak!

Karna selalu menyesal tiap habis marah, akhirnya saya mending tunjukin kekecewaan aja. Sambil dikasih motivasi “yahh.. kenapa gak bilang sebelum keluar pipisnya? lain kali bilang dulu ya anak pinter”. Dan gak perlu nunggu terlalu lama, sampai akhirnya Raka bisa bilang mau pipis dan lari kencang ke kamar mandi. Yaaaa meskipun masih merembes dikit di celana dalem xixixixi

Usia 3 tahun malam hari dan bepergian jauh masih tetap saya pakein popok. Dengan catatan, ketika anaknya udah bilang kalo mau pipis, gak boleh disuruh dikeluarin dipopok. Harus tetap dibawa ke kamar mandi demi konsistensi programnya. Setelah Raka udah keliatan begitu mengenal bahasa dalam tubuhnya, karna popok yg dipake gak pernah basah lagi. Akhirnya saya mulai percaya diri gak makein popok ketika bepergian jauh dan juga malam hari. Dan Alhamdulillah.. 3 tahun lebih dikit udah say goodbye sama popok sekali pakai.

Untuk BAB meskipun lebih terlambat (dari pipis) tapi prosesnya gak jauh beda. Sampai saat ini umurnya yang 3 tahun 7 bulan, Raka sempat beberapa kali ngompol ketika malam karna kebanyakan bermain siang harinya.  Tapi dalam keadaan sadar Alhamdulillah gak pernah lagi pipis atau pup dicelana. Masyaallah Tabarakallah.. Meskipun sangat panjang, tapi saya bersyukur karna kami bisa saling memahami dan kompak. Semoga perjalanan Toilet Training ini bisa membantu kalian ya buibuk-pabapak. Jangan lupa untuk dinikmati prosesnya dan tetap semangat!!!!

+ There are no comments

Add yours