CERITA JALAN-JALAN KE KUALA LUMPUR


Jadi sebenernya ya, trip jalan jalan ke Kuala Lumpur kali ini itu punya 1 motivasi paling kuat yakni demi bisa mengisi paspor baru saya yang hampir 1 tahun dibuat tapi masih kosong melompong Hahahhaha. Nah kalo motivasi lainnya jelas, mau ajak Caraka untuk city tour di Kuala Lumpur. Dan Alhamdulillah semesta mendukung, karna secara ajaib ada promo tiket Airasia dong?!

Paaasss banget dihari Invoice cair, baikkk banget ya Allah!! Baru kali ini bisa sakses dapetin tiket promo, karna biasanya saya cuma bisa nyusahin temen atau suamik axxaxa. Dan tiket pulangnya pun dapet promo tiket dari Citilink yang membuktikan banget, bahwa ikhtiar tidak pernah menghianati hasil :p

Meskipun destinasi tiket promonya cuma ada Kuala Lumpur, tak mengapalah daripada batal ajak Raka kembali go abroard ya kan?! Secara Raka ini lagi sukaaaaa banget sama aneka ragam moda transportasi, jadi saya pikir pasti anaknya bakal seneng diajak keliling kota pakai beragam public transport di Kuala Lumpur(yang sedikit lebih maju dari Jakarta). KL aja dulu ya le… Siapa tahu next bisa melipir ke Jepang yang public transpotnya lebih sugooooii. Amiiiiinn!

CERITA JALAN-JALAN KE KUALA LUMPUR
Batu Caves sekarang warna-warni yaaa, belum lama di cat loh…

BTW kami memang sengaja berangkat tanpa itinerary. Selain karna memang niatnya mau super slowtravel (dan males bikin juga wkwka), kehadiran Raka yang jadi boss dalam trip ini bikin kami gak mau ngoyo.. Jadi ya hanya mengandalkan ‘Liat nanti ajalah’. Makanya dari total 4 hari perjalanan, hanya ada 2 hari efektif yang bisa kami pakai untuk keliling. 2 harinya?! Buat santai-santai dan memulihkan tenaga yang terkuras habisss bisss biss hahahaha aselik capeeek banget! Rontoknya melebihi trip keliling Indonesia 16 hari kala itu Hahahaa.

 

 

Namanya juga tiket promo, jadi jam penerbangannya slalu gak nyaman. Kami baru tiba di Kuala Lumpur jam 8 malam waktu setempat, dan langsung naik kereta untuk menuju KL Central. Pokoknya entah itu dari bandara KLIA1 atau KLIA2, kita harus menuju KL Central dulu ya gengs, karna ini jadi semacam stasiun pusat yang nyediain beragam transportasi.

Nah ada 2 opsi untuk menuju KL Central dari KLIA, yakni naik Bus atau Train. Untuk harga tentu jauh lebih murah naik Bus (Bus: 10RM, Train: 30RM), tapi karna kadung Rakanya udah ngantuk, akhirnya kami pilih naik kereta. Sampai KL Central udah gampil bangetlah, karna kalian tinggal pilih station tujuan dan pilih bisa dijangkau dengan apa (LRT, KTM, KL Monorail, dsb).

(Baca Juga: Cerianya Raka di Aquaria KLCC)

CERITA JALAN-JALAN KE KUALA LUMPUR
Tiba di KLIA2 jam 8 malem tapi masih belum gelap..

Tiba di Pudu Station, ternyata kami tinggal jalan kaki aja menuju D’Majestic Apartment-yang jadi Airbnb kami selama 3 malam. Recomendedlah buat kalian yang butuh fasilitas seperti kitchen, laundry, kulkas sampai setrika. Apalagi kalo bawa anak kecil yang butuh kulkas untuk simpan susu atau masak yang simpel2, lumayan kan bisa ngirit dan gak slalu makan di luar hehehe.

D’Majestic ini ternyata memang apartemen yang 11-12 dengan hotel, karna ada banyak banget turis yang juga stay disini dan bisa bookingnya gak cuma lewat airbnb aja ya. Yang bikin kami suka, karna dibelakang bangunan persis ada banyak kantin dan restoran yang buka sampai tengah malam.. Selamatlah perut kami meskipun check-in jam 10 malam.

 

 

Karna gak punya itinerary khusus, Batu Caves jadi destinasi pertama wisata Kuala Lumpur yang terlintas di kepala saya dan Fahmi. Karna selain gampang, masuk kesini kan gratis xoxoxoxo. Dan Alhamdulillah Raka seneng banget karna disana banyak burung dan monyet, malah sampe ngajak saya naik terus sampai tangga teratas. Luar biasa memang staminanya anak kecil ini…

Asik sih ya main ke Batu Caves, tapi kekurangannya disana gak banyak pilihan tempat makan huhuhu. Jadi ada baiknya makan dulu sebelum datang kesini ya gengs. Dan ada baiknya juga datang ketika pagi atau sore, karna kalau siang-siang Subhanallah panasnya poll. Saking panasnya bikin kami gak betah lama-lama disini dan segera melipir ke MOLL hahahahaa

(Baca Juga: Budget Traveling Bersana Anak ke Kuala Lumpur 4 Hari 3 Malam)

CERITA JALAN-JALAN KE KUALA LUMPUR
Raka langsung asik kejar burung-burung
Lalu asik liatin monyet-monyet kecil
CERITA JALAN-JALAN KE KUALA LUMPUR
Wajah Raka yang siap kabur buat kejar burung lagi wkwkwk

Singgahlah kami di Suria KLCC (Petronas) untuk menyegarkan hati dan fikiran karna matahari di luar yang panasnya gak santai. Entah udah berapa gelas juice yang kami beli di beberapa tempat, Gerah poolll. Disini kami punya 2 option yakni masuk ke Petrosains atau Aquaria KLCC, tapi saya pilih Aquaria karna Raka yang belum 3 tahun kayanya masih belum enggeh-engeh banget sama Sains, dan bakal lebih seneng kalau diajak lihat ikan.

Dan Alhamdulillah pilihan Mamaibu tetap akurat xixixi. Untuk cerita lengkapnya tentang KLCC Aquaria ini bakal saya tulis terpisah aja ya, biar komplit dan jelas. Yang pasti ini tempatnya menyenangkaaaaan sekali. Jangan kan anak kecil, yang dewasa juga betah karna liat ikan ikan itu bikin rilex banget!!

 

 

Saking senangnya raka di Aquaria, doi sampe skip tidur siang loh… Entah bagaimana caranya ia menahan kantuk wkwkwk. Keluar Aquaria, kami naik tangga lalu ketemu dengan KLCC Park yang adeeeem banget. Asiknya jalan-jalan impulsive itu ya kayak gini, kadang dapat kejutan-kejutan kecil. KLCC Park ini taman yang luas dan favoritelah buat anak-anak mah, karna gak cuma sekedar taman dengan banyak pepohonan dan rumput.

Disini juga ada playground untuk anak-anak 2-12 tahun, mainannya yang banyak bikin Raka yang lelah di Aquaria mendadak segar kembali dan minta turun dari stroller. Dan ternyata dari KLCC Park ini Menara Petronas bisa kelihatan dengan jelas banget, jadilah kami sibuk foto-foto dulu sebelum akhirnya melepas Raka bermain air ke public children’s swimming pool yang juga ada disana. Untuuungggg aja Maeboo bawain kamu baju ganti le….

Menatap serius….
CERITA JALAN-JALAN KE KUALA LUMPUR
Mama senang, Raka ngeri ahhaha

Puas main air, kami melipir untuk cari makan di Jalan Alor yang juga ditempuh dengan jalan kaki. Thanks to stroller karna kalo gak ada stroller punggung saya dan Fahmi pasti udah encok-encok sebab terus jalan kaki jauh dan harus menggendong (gak kebayanglah pokoknya). Dan syukurlah tiba di Jl. Alor Raka bisa sempat tidur jadi kami bisa istirahat dan makan malam dengan tenang.

Dari sinipun kami memutuskan untuk pulang ke hotel dengan jalan kaki karna jam pulang kantor jadi malas kalo harus bedesak-desakan di dalam KTM. Karna sempat sedikit nyasar, jadilah kami tepar se-tepar-teparnya. Tapi setibanya di hotel, kami masih harus menghadapi si cah bagus yang dijalan tadi pulas tidur, dan kembali segar bugar ketika kami baru aja mau istirahat. HAHAHHAA NIKMAAATNYA!!

CERITA JALAN-JALAN KE KUALA LUMPUR
Foto dari KLCC Park ini cucok banget yaa…
Air memang slalu ampuh bikin bocah seneng yes

Karna baru bisa tidur hampir setengah 1 malam, akhirnya keesokan harinya kami baru keluar hotel ketika siang untuk nemenin Ayah sholat Jum’at di Masjid Jamek. Baru tau nih, kalo setiap Jum’at di sekitaran Masjid Jamek ini ternyata ruameee banget sama tukang jajanan yang bikin perut belum lapar jadi mendadak lapar. Gak heran sih karna emang jamaah shalat Jum’atnya buanyaaaak banget gengs

Jadilah kami jajan-jajan dulu sebelum akhirnya menuju KL Forest Eco Park, yang cuma perlu ditempuh dengan jalan kaki beberapa menit dari Masjid Jamek. Emang paling tepat sih datang ke taman kota gini siang-siang, dan saya salut banget karna Kuala Lumpur masih menyisakan hutan kecil yang adem banget kayak gini.

 

 

Kami berjumpa dengan beberapa turis yang sepertinya juga datang karna tertarik dengan Canopy Walk yang jadi primadona disini. Dan masuk kesini gratis loh, tanpa dipungut biaya apa-apa kami udah bisa menikmati hijau dan sejuknya hutan mini di tengah-tengah hutan beton.

Jembatannya (kanopi) lumayan panjang, ada 9 menara perhentian dengan beragam tinggi 5-18 meter. Raka sempat gak berani turun, jadi ngamplok aja gitu anaknya minta digendong karna takut. Tapi lama-kelamaan akhirnya berani untuk turun dan jalan sendiri diatas kanopi. Masya Allah pinter banget anak MAMAIBU!!!

CERITA JALAN-JALAN KE KUALA LUMPUR
Akhirnya mau diajak turun xixixii
See you Malaysia <3

KL Forest Eco Park jadi destinasi terakhir yang kami nikmatin, karna dari sini kami hanya santai-santai di KLCC Mall sekedar untuk melihat air mancur sampai menjelang malam dan harus pulang keesokan harinya. Jadi kalau masa single dulu 4 hari mungkin udah bisa explore keseluruhan isi dari Kuala Lumpur, sepertinya sekarang butuh waktu 1-2 minggu kali ya?!

Hahahaha, travel with kids memang challenging, tapi kami sangat menikmatinya. Sampai jumpa di cerita berikutnya yaaa… Tenang aja, setiap destinasi akan saya tulis lebih detail di postingan berikutnya, atau kalo nggak sabar boleh comment/email untuk tanya2 yaaa xxixixxi

Jangan lupa tonton vlog jalan-jalan kami ya!!

 

Incoming search terms:

  • jalan jalan ke kuala lumpur
  • jalan jalan di kuala lumpur
  • semarang Kl 4 hari
  • jalan jalan ke kuala lumpur dengan anak
  • jalan jalan ke kuala lumpur budget murah
  • cerita berkesan di kuala lumpur
  • iterary kuala lumpur 2019
  • https://www putrinyanormal com/cerita-jalan-jalan-ke-kuala-lumpur/
  • fasilitas di klia2
  • cerita nonok ines di kl

11 Comments

Add yours
  1. 1
    essence indrayani

    Mba klo mau ke aquaria dan KL Forest ecopark itu jauh ga dr petronas? Baikny naik apa? Kereta atau bus?
    Oiyaaaa, info tiket masuk ny dong unk 2 destinasi itu 😁

  2. 3
    Putrinyanormal.com

    Aquaria ya di Petronas juga mbak, jadi dari lantai dasar nanti tinggal jalan kaki ngelewatin tunel gitu. Ada petunjuknya kok di Suria Mall jadi tinggal ikutin. Harganya 60RM untuk dewasa, dibawah 3 tahun gratis

    Kalo KL Forest Park bisa naik lrt trus turun di Raja Chulan, dari sana tinggal jalan kaki ke arah Menara Kuala Lumpur. Ini gak bayar yaa, gratisss!

  3. 5
    Himala

    "…trip kali ini itu punya 1 motivasi paling kuat yakni demi bisa mengisi paspor baru saya yang hampir 1 tahun dibuat tapi masih kosong melompong…"

    Eh sama. Aku & pak suami juga pertama kali keluar negeri gara2 motivasi itu. Masa iya repot2 bikin, tapi paspornya habis kok ada capnya wkwkwkkwkwkwk

    Btw di KL transportasi utamanya apa ya, mbak? Yg 1 moda transportasi tapi udah cukup buat mayoritas tempat wisata

    Misal di Singapura kan ngandalin MRT doang udah bisa hampir ke semua destinasi tuh

  4. 9
    Arry

    Mbak aku mau nanya, kalo tiket promo gak pakai bagasi, bisa tetap bawa stroller size cabin? Secara walau size cabin kan tetep gk di letakin di cabin

  5. 11
    Habibahsyah

    Mba, mau tanya itu kolam renang nya namanya apa ya mba? rencana tahun depan sy berangkat ke KL bawa anak sy jalan2. Mohon infonya ya mba. Terima kasih

+ Leave a Comment