10 Tantangan Traveling dengan Anak


Pertama kali kami traveling bawa Raka waktu itu adalah ke Bali+Singapura dan umurnya masih 7 bulan, bayangin dong riwehnya bawa anak bayi yang masih MPASI selama lebih dari 1 minggu?! Saya inget banget sampe bawa-bawa beras(Nayz) dan slowcooker di koper. Saya dan fahmi yang kalo traveling bawaannya super light jadi harus beradaptasi kembali. Tapi ternyata.. Wohoooo!! Masih banyak sekali challenge2 yang kami temui pada akhirnya. Berikut 10 tantangan traveling dengan anak:

1. Traveling dengan anak sudah pasti lebih mahal
Ini saya taro paling atas karna sooo trueee, hahahha yakan ga mungkin si anak kicik dimasupin ke dalam koper kek di film2 supaya gak beli tiket?! Jadi kudu diinget nih gengs, anak-anak udah harus beli tiket full >2 tahun untuk pesawat dan >3 tahun untuk kereta api. Belum lagi biaya hotel, tiket museum, tiket atraksi daaaaan tiket-tiket lainnya. Jadi yang krucilnya makin banyak artinya bakal makin melambung pula budget travelingnya. Pertanda apa?! Pertanda pabapak kudu setroong yaa cari uangnya… Xoxoxoxo

2. Tidak bisa memiliki itinerary yang padat
Ada yang bilang kalo liburan sama anak bukanlah liburan yang sesungguhnya, iyaa bener juga sih ya.. semacam pindah tempat momong aja kan kita?! Malah lebih remuk pula badan Wkwkwk. Saya inget banget dulu sama fahmi bisa motoran seharian, beachopping sampe 3 pantai dalam 1 hari. Namun sekarang?! Wohooo, we have a new boss… yang mustahil untuk diajak ‘kejar konten’. Ritual bangun pagi dan mandinya aja udah bisa kali tuh dipake snorkel di pantai wkwkwk. Jadi kalau traveling sama Raka, berangkat ke airport aja harus 3 jam sebelum keberangkatan.. mengingat anaknya yang suka nemplok sana nemplok sini. Itinerarypun menjadi begitu sangat sederhana, paling hanya 1-2 destinasi saja cukup. Cukup meremukkan badan menjadi berkeping-keping HAhahhahahaa.

3. Harus siap menghadapi rewel dan tantrum
Merupakan skill mendasar yang harus dimiliki baik bagi ibuk atau bapak. Belajar trik mengalihkan perhatian, nyiapin ‘senjata’ seperti camilan atau mainan yang bisa meredakan ngambeknya si anak. Kalo saya biasanya bawain mainan kesayangannya juga buku aktivitas kayak sticker/busy book. Tapi namanya bocah yak, pasti ada aja yang bikin dia rewel. Lagi asik-asik nikmatin suasana mendadak minta yang aneh-aneh. Nah.. disinilah skill negosiasi harus dikerahkan secerdik mungkin. Dan tentunya yang gak boleh ketinggalan, stock sabar sebanyak-banyaknya Xaxxaxa *inhale exhale*

4. Menghadapi rasa takut yang dimiliki anak
Sama halnya dengan ngadepin anak rewel dan tantrum, ngadepin ketakutan anak akan sesuatu juga butuh skill negosiasi yang cerdik. Malah menurut saya jauh lebih susah karna mesti dapet trust dari si anak. Pernah ngalamin juga dong waktu raka lama gak ketemu ombak, main di pantai tapi takut kena airnya. Nah untuk dapet trust darinya kalo main di pinggir gak berbahaya, saya jadi ikutan nyemplung deh. Pelan-pelan anaknya mau ikut basah-basahan dan 1 jam kemudian udah basah kuyup dan gak mau diajak bilas. Yhaaaaa namanya juga nak kiciiik gaess…. wkwkwk

5. Menghadapi Jetlag (butuh strategi flight/itinerary).
Kalo sebelumnya cari flight bisa sesuka hati, lain ceritanya kalo bawa anak. Sebab semua anak kecil itu akan berubah menjadi sangat menyebalkan ketika mereka sedang mengantuk atau lapar. Apalagi raka, wuiihhh juara! Jadi kalau pilih flight kami mesti pertimbangin nih jadwal tidurnya. Gak mungkin berangkat terlalu subuh apalagi terlalu larut malam, bisa babak belur mamak.

6. Ada hal-hal yang gak bisa dilakukan/ kurang bebas.
Ini udah pastilah ya.. Seperti misalnya naik angkutan umum yang gak ramah anak, motoran jarak jauh dan lain sebangainya. Selain itu juga ada beberapa tempat yang punya batasan usia. Pernah suatu kali dapet undangan dinner di bar hotel (yang harus direview), tapi harus diskip karna dilarang bawa nak kicik. Fahmi yg saya suruh berangkat sendirian gak mau karna krik-krik, ya Alhamdulillah kalau begitu xixixi.

7. Resiko anak sakit
Alhamdulillah yarabbal’alamin, so far kami belum pernah ngalamin ujian yang satu ini di jalan. Dan amit-amit jangan sampe. Kalau flu atau meler-meler sih pernah, jadi saya selalu prepare immune guard, paracetamol dan obat pilek kemanapun kami pergi. Pernah juga ngalamin punggungnya raka mendadak ruam di Bali, kayaknya karna kebanyakan main air dan cuaca yang lembab saat itu, beruntung saya membawa lotion anti ruamnya. Jadi ada baiknya membawa obat-obatan penting yang mungkin sulit dicari, dan juga stock ikhlas ya… Karna kesehatan si kecil jauh lebih mahal dari modal liburan kemanapun.

8. Menemukan restoran ramah anak.
Sering deh dapet tempat makan yang gak ramah anak, pasti bete dong kalo makan di resto yang gak nyediain high chair?! Jadi gak cuma menu aja yang mesti dipertimbangin, kami juga gak mau makan di resto yang gak memisah smoking area. Sebab tempat makan yang ideal bagi kami saat ini ya kayak Mc’D, KFC, AW dan teman-temannya yang gak hanya nyediain highchair, tapi juga bisa bikin kami makan dengan nyaman, sementara nak kecil anteng main di playground Wkwkwk.

9. Bawaan yang banyak.
Pasti pernah dong galau mau bawa stroller atau enggak ya?! Mau bawa tapi repot sama tas/koper, gak bawa tapinya capek gendong, dilema besar hahahahah. Karna raka udah jalan 4 tahun dan lumayan sering kami ajak traveling, hamdallah saya jadi udah prolah dalam hal packing2 perlengkapan si doi. Untuk diaper karna bisa dibeli di tempat tujuan, jadi saya cuma perlu membawa untuk keperluan di jalan. Kalo udah lepas popok bawaan bisa berkurang dong? Oh tidak, malah harus bawa celana dalam yang gak bisa sekali pake kayak popok yang tinggal dibuang, bertambah deh baju kotor yg harus dibawa pulang.  wkwkwk

10. Pertimbangan (jadwal) Sekolah
Meskipun raka belum sekolah, udah kepikiran dong dari sekarang. Duh gimana ya nanti?! Secara traveling udah jadi mata pencaharian dan gaya hidup keluarga jerapah ini wkwkwk. Walopun kami belum tau nih ya.. mau masukin raka ke sekolah formal atau enggak.Yang jelas untuk saat ini kami gak mau menyia-nyiakan kesempatan untuk ajak anaknya traveling sebelum disibukin sama jadwal sekolahnya nanti. Kalo memang tiba saatnya nanti harus sekolah, ya mau gak mau harus ngitung tanggal merah juga akhir pekan. We’ll see aja ya……

***

Banyak yaa gengss?! Hhahaha tapi tak mengapalah.. namanya tantangan pasti bisa dihadapi asal penuh persiapan dan strategi. Lagian jumlah seru dan happy jauuuuh lebih banyak kok dari tantangannya. Perjalanan jadi lebih penuh warna, apalagi inget-inget kalo raka bisa bawa pulang memori dan ilmu baru. Masyaallah, gak ada yang jauh lebih membahagiakan buat saya pokoknya. Selain bisa menjelajah tempat-tempat baru bersama keluarga kecil ini. Saya dan Fahmi gak pernah ngerasa terbebani sama kehadiran Raka. Kami hanya berharap bahwa raka bisa selalu membawakan keluarga kami jalan serta rizki yang cukup untuk bisa menjelajah Indonesia bahkan dunia suatu hari nanti. Amiiiiinn amiin ya rabbal’alamin.

2 Comments

Add yours

+ Leave a Comment