Asam Manis Traveling Bawa Bayi

8/09/2017 03:38:00 PM

Sebenernya saya udah kepingin banget ajak Caraka traveling mulai dari umur doski 3 bulan. Tapi apalah daya, orang tua/para simbah melarang keras niat mulia tersebut. Mungkin karena takut kecolongan lagi, soalnya saya sempat traveling dalam keadaan hamil 3 bulan dari Lampung hingga Flores  selama 16 hari. Dimarahin abis?! Wohooo tentu saja! Buibuk jangan ditiru yak.... Ehehhee Ditambah pertimbangan mengenai daya tahan tubuh baby usia 3 bulan yang pasti masih rapuh, jadi mundur sampai 5 imunisasi dasarnya komplit dulu aja deh #ibubijak

Tapi mang dasar udah gak betah di rumah, akhirnya belum genap 6 bulan Raka mulai saya bawa ke luar kota. Danau Sarangan di Solo jadi tempat piknik pertamanya. Girang banget sayanya karena doi gak rewel sama sekali, padahal malamnya saya menggigil kedinginan. Tidur gak nyenyaaaak karna takut Raka kedinginan, dah tapi kayaknya elektron si bapaknya terlalu kuat... Raka malah tidur dengan sangat nyaman seperti Ayahnya yang kuat banget dingin. Ibarat hape nih anak kek HP Samsung yang tahan banting wkwkwk.

Jagoannya mamaibu waktu masih gembul uuuuuu
Lintas kota aman, mari upgrade dengan lintas pulau serta negara. Raka umur 7 bulan kami sekeluarga liburan ke Bali dan Singapura, sekalian kangen-kangenan karena Ayahnya Raka baru aja pulang dari perantauannya, OZ dan NZ. Agak nekat sih, padahal Raka baru aja mulai makan, tapi kami perginya gak tanggung-tanggung, 1 minggu shaaay! Rempong?! Nope,  Rieweuuuh! Tapi Alhamdulillah seru banget buibuk, saya menemukan banyak hal baru yang kini menjadi candu. Berikut ini tips dari mamaibu yang semoga bisa membantu buibuk yang lagi menyiapkan liburan bersama kesayangan, because sharing is caring #aseeek

1. Pilih Hotel Ber-bathtub

Kalo ada bathtub asik bisa mandi bareng ehehee
Bawa bayi bukan berarti bawa-bawa juga itu bak mandinya dia kan?! Mang mau pindahan wkwkwk. Ini optional sih, tapi sangat membantu, karna mandiin bayi susah banget kan kalo pake shower. Dengan bath tub, saya jadi sangat nyaman mandiin Raka. Tapi pernah juga kecolongan gak dapet kamar ber-bath tub, akhirnya mandi di washtub deh anaknya. Endingnya lantai banjirlah, wong anaknya kek belatung nangka (gak bisa diem) ahahhaah.

2. Bawa Mainan

Bawa mainan yang jadi favoritnya si bocah
Siap hadapi bayi cranky, artinya mainannya juga sudah harus siap. Bayi usia 6bln udah mulai gampang teralihkan perhatiannya dengan mainan, atau teether untuk dia gigit-gigit (dari pada tete yang digigitin terus, nyerii shay)

3. P3k Box

Kotak wajib bawa kemana-mana
Kalo soal P3K di rumah aja harus ada, apalagi dalam bepergian. Jadi wajib banget ya buibuk, jadi sila pertama sih kalo buat saya. Ehehehe. Kotak P3K Raka isinya ada: Thermometer, Paracetamol, Batadine, Plester, Care-cream, Lucas Papaw Ointment, Breath Balm, Gunting Kuku, Alat sedot ingus. Terakhir bekal p3k nya saya tambah dengan alat Inhaler atau Nebulizer portable yang praktis dibawa kemana-mana. 

4. Bekal Camilan

Camilan favorite, Yummy Bites
Berhubung Raka crankynya itu cuma kalo lapar dan ngantuk, jadi saya selalu siap camilan. Ada banyak banget camilan instan dan praktis dibawa, belinya juga gampang. Jadi tinggal bungkooss!

5. Bekal Diaper

Pospak atau popok sekali pakai bisa makan tempat, jadi mending beli di jalan aja hehee
Gak perlu bawa banyak karna bisa beli di minimarket, tapi beda kalo udah lintas negara yak. Biar irit ya bawa yang buanyak ehehee.

6. Bawa Peralatan Masak (for Mpasi baby)

Tipsnya bisa dibaca disini ya.
Traveling dengan bayi paling ideal menurut saya itu ya sebelum dia Mpasi dan setelah 1 tahun. Jadi gak repot bikin buburnya buat dia yang baru aja mulai makan. Tapi semua selalu bisa disiasati, tips Traveling With Mpasi Baby udah saya tulis di post sebelumnya ya, monggo dibaca. Beda kasus kalo anaknya udah di atas 1 tahun atau udah mulai makan menu rumahan. Duh asik banget deh karna bisa makan apa yang kita makan, udah bolehlah ya kena gula dan garam.

***

Yang sudah saya mention di atas adalah the most important things yang harus dibawa. Jadi bawaan paling light-pun harus tetep dibawa karna memang sangat dibutuhkan dalam perjalanan. Boleh ditambah, tapi jangan dikurangi ya *cailah kaya jualan. Tapi serius, karena kamipun tipe pejalan yang gak pernah heboh bawa barang, jadi cuma akan bawa yang emang sangat dibutuhkan. Misalnya mau berenang bawa baby floater, karna setiap keluarga punya kebutuhan yang berbeda-beda jadi gak ada batasan untuk jumlah barang bawaan. Yang penting liburan bisa seru san nyaman yessss?!

Tapi namanya juga 'anak baru' jadi family travel, jadi yaa maklumin aja kalo ada yang satu dua barang yang ketinggalan di jalan. Based on true story, Raka udah kehilangan 3 teether di jalan, wkwkwk entah harus nyalahin anaknya ato emaknya. Yang penting bisa sampai kembali ke rumah dengan happy dan sehat walafiat. So next, kita liburan kemana yaaa,........

You Might Also Like

3 komentar

  1. Thank you for sharing mba putri :)

    ReplyDelete
  2. Waduuh infonya berguna buatku yang sebentar lagi mau menikah dan punya anak :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. AAAAaaaaahhhh seneng bgt dengernya...
      semoga lancar sampai hari H yaa kalian :)))))

      Delete

Pembaca yang baik selalu meninggalkan jejak :)

Member Of