Rasanya Jadi Pregnant Traveler

7/01/2017 10:12:00 PM

Tetap traveling ketika sedang hamil sama sekali gak pernah menjadi agenda dalam hidup saya. Karna jelas dong, saya belum tahu gimana kondisi tubuh saya ketika sedang hamil nantinya. Tapi Big Hamdalaaaah, kehamilan pertama saya meskipun banyak drama, tapi janin dalem perut strong luar biasa sampe-sampe saya gak tau rasanya Morning Sick. Jadi dramanya apa put?! Muihihi ini lucu, karna saya justru selalu gak pernah betah di rumah, si jabang bayik kayaknya bikin emosi naik terus kalo gak di ajak kemana-mana. Entah berapa kali Fahmi kena saya ambekin karna dia 'dines keluar' sendirian tanpa ajak saya. Lhaaaaaaa untung bapake si bocah pengertian :P 

Well, meskipun ada banyak pertimbangan untuk traveling ketika hamil tapi masih sangat memungkinkan kok. Asal dipersiapkan dengan baik supaya perjalanan bisa lebih aman. Yeah, because you are travel for two! Saya sendiri super excited karna penasaran, apakah saya sanggup?! Kalo mual gimana ya nanti?! Kuat jalan kaki jauh gak ya?! Dan masih banyak lagi pertanyaan yang hanya bisa dijawab dengan rencana perjalanan yang diiring menteri keuangan doa serta niat yang baik.*cailaah*

Six months pregnancy at State Library of Victoria, Melbourne
Gak mesti langsung wusss terbang ke Raja Ampat sih ya kak, duh gak tsanggup juga pihak sponsornya (masuamik). Jalan-jalannya bisa ditrial dulu ke mall atau tempat-tempat seru dalam kota, misalnya taman-taman (RPTRA) juga seru karna bisa ketemu banyak anak kecil. Barang kali debaynya udah mau penjajakan ngobrol sama temen-temennya yang launched duluan ke dunia. Ehe ehe ehe. 

Saya ingat betul, di usia kandungan 5 minggu saya udah ikutan acara Blogger Camp di Bogor. Yanamanya camping, tentu saja saya boboknya di dalam tenda, di atas rumput (satu tenda sama blogger hits mbak Uci-Risalahhusna xixixi). Nah mulai dari sini saya mulai paham, kalo anak ini menyenangkan sekali ketika diajak jalan, karna gak buat saya mual sedikitpun. Woaah, beneran anaknya si catperku inimah *YAANAKNYA SIAPA LAGI PUT?!!!*

Usia 6 minggu saya ikut di kegiatan tour pelabuhan Tanjung Priok satu hari penuh. Tour dilakukan untuk mempromosikan perkembangan pelabuhan Tanjung Priok yang sangat pesat. Saya inget banget ketika itu puanasnya luar biasa, untung makan siangnya nasi padang super endeus jadi keringat bumil terbayarkan dengan nikmat. hehhee Debay? Aman terkendali malah ketagihan naik speedboatnya. 

Usia 3 bulan dapet job dari Kemenpar keliling Nusantara Jkt-Lampung-Semarang-Surabaya-Malang-Lombok-Labuan Bajo-Bali dalam project #SaptaNusantara selama 16 hari. Karna didampingi Fahmi juga, saya jadi merasa santai kearah antusias. Mikirnya rejeki si dedek banget ya bisa jalan sampai NTT. Kendala berada diupaya meyakinkan mama dan ibu mertua aja sih. Hehehe jangan ditiru yes

Usia jalan 4 bulan, saya dan Fahmi berangkat WHV ke Sydney Australia. Mungkin saya satu-satunya WHV-er yang berangkat ketika sedang hamidun. Xiiixixi sedikit nekad tapi so much fun, saya pasti bakal menyesal banget banget kalau tahun lalu batal berangkat. Karna sekarang, saya jadi punya pengalaman yang tak ternilai harganya. Percayalah working-holiday di Aussie ketika hamil itu menyenangkan sekali, bikin pengen balik kalo hamil lagi nanti wahahaha

My superb precious memories when travel for two <3
Ada beberapa tips yang 'very-works-for-me' yang kali aja calon-calon hot mommy bisa pake tipsnya mamaibu berikut ini:

1. Must to do before others ----> Konsultasikan dulu kondisi kehamilan ke dokter, apakah memungkinkan untuk diajak traveling. Sangat disarankan perjalanan dilakukan ketika usia kandungan kurang dari 32 minggu, karna lebih dari 32 minggu akan sangat beresiko. Jadi jangan ngoyo ya moms!(sebelum beli tiket dicek dulu ttg airlines policy ya, karna kadang punya aturan yg berbeda)

2. Kalau masih sering mual (trimester pertama) bawa bekal buah yang bantu hilangin mual. Saya sendiri bekal mangga muda diiris kecil-kecil, jadi kayak permen yang saya kunyah kalo mual mulai terasa. Nah bawa camilan lainnya juga boleh banget.*maklum pasti lapar terus* Diusahakan makan makanan yang fresh (baru dimasak), hindari daging mentah.

3. Jangan tahan pipis. Yang namanya bumil, makin besar perut pasti interval pipisnya makin sering. Jadi jangan males cari toilet untuk pipis yaaa, biar tetep nyaman dan menghindari infeksi.

4. Jangan paksa jalan kaki jauh. Peran suami akan sangat penting, karna harus bisa memahami kondisi bumil yang mudah capek ketika berjalan kaki. Ada baiknya diselingi beberapa kali duduk-duduk istirahat.

5. Bikin itinerary yang masuk akal (bagi ibu hamil). Yakan gak mungkin dong ajakin jalan-jalan bumil seharian penuh dengan jadwal yang padat?! Akan sangat baik jika menggunakan konsep Slow Travel, jadi perjalanan bisa tetap fun dan aman.

6. Selektif pilih transportasi, baiknya hindari transportasi yang terlalu crowded karna bisa membahayakan perut bumil yang aduhay sexy.

7. Don't listen to the haters, kalo dokter aja udah bilang aman dan suami siaga, kenapa harus dengerin mereka yang mencibir?! Mungkin mereka minta diajak piknik juga ehehehee

Jadi gimana rasanya jadi Pregnant Traveler, put?! Addicted! Semoga kalo nanti hamil lagi, bisa persis kayak Caraka nikmatnya. Karna saya mau bangeeet mengulangnya lagi, siapa tau rejeki bisa sambil kelilingin Ka'bah. Amiiiiiiiiiiiiinn

Ps: Seluruh cerita dan perjalanan ketika hamil bisa dicek di sini, atau search Babymoon.

You Might Also Like

4 komentar

  1. dan, sebisa mungkin nahan ngidam kak :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kalo aku ngidamnya ya jalan-jalan mas ehehee

      Delete
  2. asyique banget ya kak, traveling tetep jalan dan sehaaaat selalu
    kindly visit my blog: bukanbocahbiasa(dot)com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiin. thanks juga kak sudah berkunjung :D

      Delete

Pembaca yang baik selalu meninggalkan jejak :)

Member Of