Bersarang di Bukit Jomblo

7/07/2017 10:51:00 PM

Kenapa namanya Bukit Jomblo?!

Pertanyaan itulah yang paling banyak muncul ketika saya share foto atau cerita tentang bukit ini, kalian juga mikir gitu gak?! Jujur aja saya juga belum tau kak, kenapa ini bukit namanya huft banget. Kenapa bukan bukit In Relationship aja ya biar gak ngenes banget?! *ditimpukjones* Tapi yang jelas, disamping keindahan alam yang disuguhkan di bukit ini, nama Bukit Jomblo bener-bener berhasil menarik perhatian. Saya salah satu contoh yang dibuat penasaran setelah Fahmi secara spontan mengajak hunting foto di bukit ini. Alasan penasarannya jelas, selain karna kata Jomblo ini gampang banget melekat di kepala. Saya pengen tau, bisa hits karena sekadar nama atau memang benar tempatnya indah. 

Mari bersarang di Bukit Jomblo, joms
Kami yang dari Blitar cuma perlu menempuh waktu satu jam, berangkatnya mendadak karna kebetulan lagi makan siang di luar rumah. Makanya karna dekat banget dari rumah, berangkat sekitar jam  2 siangpun masih aman (masih dapet matahari untuk jepret2).  Bukit Jomblo ini berada di kawasan Gunung Pakis, Desa Pakis Rejo, Tulungagung. Jadi gak heran kalo selama perjalanan, kalian bakal dimanja dengan pemandangan hijaunya persawahan dan bukit-bukit yang bikin hati (pada jomblo ngenes) jadi adem. 

Sebagai destinasi wisata yang masih sangat baru, akses menuju Bukit Jomblo ini terhitung sudah sangat baik. Gak perlu takut ketemu jalan berbatu, karna semua sudah di aspal dengan mulus. Cuma perlu lebih hati-hati aja karna yang namanya naik bukit, permukaan serta tikungan jalannya jadi lebih curam. Tapi serius jauuh lebih layak dibandingkan akses jalan menuju Tebing Keraton Bandung (atau sekarang udah lebih baik ya? CMIIW). Wah kayaknya Tulungagung memang siap banget ya buat jadi kota wisata kedepannya, smoga bisa nyobain tempat-tempat hits lainnya seperti yang saya baca disini.

Awalnya saya sempet takut nyasar, tapi ternyata nyarinya gampang banget gengs. Dari Tulungagung kota kalian bisa langsung menuju Pasar Campur Darat lalu belok kiri, di kiri jalan akan ada plang masjid berwarna hijau, kalian tinggal lurus lalu belok kanan sampai mentok, lalu belok kiri dan naik ke bukit hutan jati. Atau kalian juga bisa langsung menuju Puskesmas Campurdarat baru ke arah hutan jati yang jaraknya kurang lebih 2 KM.

Karna jalanannyapun mulus kek pipinya Caraka, kami jadi tiba tepat satu jam perjalanan. Tiba di parkiran kami diminta uang parkir  yang sekaligus menjadi tiket masuk, 10ribu untuk mobil, dan 5ribu untuk motor. Kami datang di hari Selasa, tapi sepertinya momen libur lebaran belum berakhir sepenuhnya. Karna di hari kerjapun Bukit Jomblo masih dipadati pengunjung. Gak kebayang gimana ramenya ya kalau weekend, tapi untungnya bukit ini punya banyak spot foto yang cakep jadi bisa menikmati spot lainnya ketika bosan mengantri giliran foto.

Pintu masuknya aja lucu banget yak kak..
Spot foto yang diberi nama Alas Jati, favorit banget!
Aslinya bisa duduk di dalam love frame ini, tapi karna lagi gendong jadi rempong -,-
Mohon dipatuhi aturannya ya..... xixi
Dari pintu masuk kami masih harus berjalan sekitar 300 meter menuju bukit, tapi saya sangat tidak keberatan karena melewati ratusan pohon jati yang menjulang tinggi. Malah menurut saya dibanding lainnya, ini adalah spot terbaik dari Bukit Jomblo, ngebayangin bisa punya rumah idaman di tengah alas jati ini pasti adem dan seru banget! Selain gak gampang stress, bisa kaya mendadak juga ya punya ratusan pohon jati. EHheheee

Dan ternyata Bukit Jomblo tidaklah se-huft-namanya, selain yang banyak datang gak cuma para jomblo (banyak sejoli dan keluarga kecil seperti kami), bukit ini juga sangat menyenangkan untuk menghabiskan waktu pagi dan sore. Gak adil dong kalo view cakep ini cuma untuk para jomblo?! Hot mommy seperti mamaibu, juga anak bayik yang sedang beranjak dewasapun seperti Caraka, sukaaa banget sama pemandangan kayak gini. 

Dua pemilik hatinya mamaibu
Icon/photo spot paling populer di Bukit Jomblo
Jarang-jarang bisa foto bertiga :D
Anak bayik antusias tanpa rasa takut >,<
Iya, ada banyak anak kecil yang juga main ke sini. Meskipun keliatan serem ato berbahaya, tapi ternyata gak seekstrim yang terlihat loh. Karna justru yang harus berhati-hati orang yang memotret karena harus naik ke atas pilar bambu yang sengaja disediakan, sehingga foto seakan-akan berada di ketinggian yang dramatis. Pokoknya kalau main kesini, pastikan batterai kamera kalian cukup ya gengs, karna sayang banget loh kalau nggak diabadikan. 

You Might Also Like

2 komentar

  1. bukit bukit seperti ini memang lagi booming ya... banyak banget yang bermunculan baru baru ini.. heuheuheu

    meskipun namanya bukit jomblo, tempat ini lebih cocok untuk berfoto bersama pasangan deh ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa gak cuma jomblo aja kok yang boleh mampir xixixixi

      Delete

Pembaca yang baik selalu meninggalkan jejak :)

Member Of

Putagram