Traveling dengan MPASI Baby?! No Worries!!

3/14/2017 10:46:00 PM

Semenjak menjadi seorang ibu baru, saya berusaha untuk tidak banyak menciptakan perbedaan ataupun kesulitan dalam hal traveling. Kalo memang traveling adalah kecintaan saya (dan kangmasuami), so having a baby really won’t change that, we just may have to accept new challenges along the way. Apalagi di jaman serba mudah kayak sekarang, traveling with a baby rasanya udah jadi lifestyle baru yang.. emmmn kelihatannya seru, dan tenyata SEWRU BUANGET! 

Liburan pertama Raka ke Bali dan Singapura selama satu minggu bulan February lalu, tepat ketika doski berumur 7 bulan 15 hari. Jadi lagi rempong-rempongnya nih urus menu MPASI (Makanan Pendamping ASI). Semenjak memulai MPASInya, Raka belum pernah sama sekali makan bubur instant, paling ya crackers atau biskuit bayi aja buat camilan. Karna Alhamdulillah anaknya yang selalu lahap ketika makan, bikin saya jadi semangat untuk konsisten buatin dia menu MPASI Homemade setiap harinya. Tapi saya bukan tipe ibu yang anti bubur bayi instant garis keras sih, namun sebisa mungkin ya diusahakan bikin sendiri, mumpung jadi full-time mommies kan?!

Senjata Mamaibu ketika plesir sama si anak bayik
Jadi gimana strateginya?

Short Trip (perjalanan kurang dari 5 jam)

Ini contoh gampangnya kalau saya ajak main ke mall ya buibuk. Ketika Raka baru aja memulai MPASI (usia 6 bulan- artinya doski cuma butuh satu kali makan) saya usahakan sebelum berangkat main dia sudah diajak makan, ketika main nanti bisa dibawain camilan biskuit atau disumpel nen. Tapi beda cerita kalau frekuensi makannya sudah bertambah, apalagi Raka belum injak 7 bulan aja udah minta 3x makan + 1x camilan dalam satu hari. Ini strateginya sama, makan dirumah sebelum berangkat dan sudah harus dirumah sebelum jam anaknya kembali makan.

One Day Trip (perjalanan lebih dari5 jam - satu hari penuh)

Sebelum berangkat tetap saya kasih makan, nah dia bisa bertahan kenyang (dari makan berat) 4-5 jam selanjutnya. Terpaksa harus bawa bekal buburnya di diaper bag, lebih bagus lagi pake termos yang bisa menjaga bubur tetap hangat. Jangan lupa untuk selective milih bahan makanan yang bisa awet dalam bentuk bubur/pure (tepung Gasol misalnya). Kalau gak mau repot saya biasanya bawa buah pisang atau pepaya karna paling praktis dan gampang disimpen. Camilan biscuitnya harus tetep dibawa yaaaaa!

Long Trip (menginap satu minggu )

Awalnya saya sempat dilema karna ini pertama kalinya kami ajak Raka liburan satu minggu full. Setidak-antinya saya sama bubur instant, masa iya anaknya mau dikasih satu minggu full?! Yang ada pulang-pulang Raka gak mau makan bubur homemade lagi karena ketagihan rasa bubur instant yang manisnya extreme. Aduh ngebayanginnya horor banget! Dan kalaupun harus masak, masalah terletak di bahan makanan dan peralatan yang gak sederhana. Ayahnya Raka pasti protes klo tau tasnya diisi slow cooker, pisau, talenan, parutan dan teman-temannya. Mau baawa berapa koper?! Muahahaha

Lalu setelah guugling sana-sini masalah akhirnya terpecahkan, saya baru tau kalau ternyata ada NAYZ, product bubur beras tim bayi organik yang berbahan mentah NON Instant dan bisa diolah sendiri. Ini kayak jawaban atas segala kebimbangan mamaibu banget! Gak instant-instant banget, tapi tetap sehat dan diolah sendiri.

Alasan kenapa saya pilih Nayz:

  • Menggunakan bahan utama berupa beras organik (yaitu ditanam tanpa pupuk kimia dan tanpa pestisida).
  • Praktis karena isi sudah lengkap dengan bahan lainnya seperti protein hewani, protein nabati, dan vitamin.
  • Hanya butuh satu langkah dalam memasak (pakai benda titisan para dewa: Slow Cooker :D)
  • Tanpa pengawet dan tanpa penyedap/MSG
  • Tanpa garam dan tanpa gula
  • HALAL LP-POM MUI
  • Memiliki izin edar BPOM
Satu minggu sebelum berangkat saya trial dulu buatin bubur Raka pake Nayz ini, takut-takut anak yang gak doyan pas di jalan kan repot. Dan Handallah lahap! Maka saya bawalah satu kaleng 300gr si Nayz ini, sebelum tidur di hotel tinggal cemplungin ke slow cooker yang di timer 4 jam. Bangun pagi tinggal disantap sama cah bagus. Jadi 'senjata' yang saya bawa gak banyak ya buibuk, cuma 1 kaleng Nayz, slow cooker, satu tempat makan, 3 sendok, saringan 1 kawat, dan terakhir botol/gelas untuk air putih. Semua masuk ke GABAG diaper bag (bagian cooler-bag nya). 

Selain Nayz, saya juga tetep bawa bubur instant buat emergency, juga camilan yang disukain Raka yakni biscuit Milna, Regal dan Yummy Bites. Untuk buah sebenernya bisa beli di tempat tujuan, jadi santai aja gak perlu nyetok segala. bisa pilih Alpukat, pisang, jeruk dan pepaya yang penyajiannya praktis tanpa perlu di blender. (Tapi nyesek juga waktu beli pisang 1 batang sama pepaya 1 potong yang harganya 2,5 SGD TT)

Raka lahap mamam bubur yang dimasak pihak hotel :D
Nyemil Yummy Bites!
Kalo bisa praktis gak usah dibikin ribet, bagaimanapun makanan yang baik untuk MPASI memang menu rumahan. Tapi ada kalanya situasi gak mendukung (kepepet) kan moms?! Ketika di Singapura dan nemu KFC yang punya menu porridge, saya langsung beli dan kasih ke Raka dan lahap banget. HUahaha sama halnya kaya kita yang dewasa pengin sekali-kali jajan enak, bayik juga boleh doooong?! Xiixixixi Semoga sharingnya bermanfaat ya buibuk..... 

You Might Also Like

11 komentar

  1. Like this����menginspirasi��

    ReplyDelete
  2. Penting banget nih,
    share ke istri dulu ah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah harus banget disave nih kaaaak ehehe semoga bermanfaat :3

      Delete
  3. Saya juga ada bayi 7 bulan mba Put, beberapa kali diajak jalan-jalan, terakhir ke Bandung. Andalan saya selama ini sih bubur instant, karena pasti repot kalau bawa nasi tim kemana-mana :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huwaaaa aku gak nyangka ternyata kamu seorang pahmud juga hihii
      iyaa bubur instant kalo buat pergi2an memang juara banget ya, penyelamat kala liburan. hehhee

      Delete
  4. memang travelling sama baby nggak semudah waktu single, bawaanya segambreng sendiri. tapi meski rempong, menyenangkan juga. kadang di bus dikasih atau waktu masuk pesawat dikasih prioriti. Aku nggak pernah kasih buah waktu jalan, karena takurnta mess di baju. jadinya banyakin biskuit.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa, biskuit udah wajib banget deh itu. Tiap masuk transportasi umum jd selalu dapet duduk ya hihi

      Delete
  5. Usahakan jangan membawa bayi hahaha

    ReplyDelete
  6. i've follow u in email let folbek mydaypack.com neng

    ReplyDelete
  7. makasih banget mbak, udah mau share tipsnya...
    bisa buat pengetahuan.. kalau istri udah melahirkan nantinya..

    ReplyDelete

Pembaca yang baik selalu meninggalkan jejak :)

Member Of

Putagram