Kerennya Musisi Jalanan Kota Melbourne

3/18/2017 09:02:00 PM

Entah berapa kali saya nemu para musisi jalanan di pusat kota Melboune, padahal di sana cuma seminggu dan mainnya cuma wilayah CBD aja. Tapi jumlahnya yang banyak ini sama sekali gak mengganggu sih, malah menurut saya amat-sangat menghibur. Ada aja daya tarik yang mereka punya untuk membuat saya dan pejalan kaki lainnya untuk berhenti menonton. Apalagi kalo yang nyanyik mas bule yang gantengnya gak masuk akal, langsung deh saya duduk/baris paling depan tanpa aba-aba hahahaha.

Salah satu seniman jalanan yang saya dan suamik nikmati
Kegemaran saya menonton penampilan mereka berujung dengan kepo kepo sana-sini, dan ternyata busking (mengamen) di Melbourne ini merupakan salah satu profesi yang dihormati, karna ada beberapa negara yang mementingkan gengsi (kayanya Indonesia termasuk ya?!). Nah saking populernya, sampe ada yang datang pake WHV (working holiday visa) cuma demi jadi busker. Makin deh saya penasaran, mang dapet duitnya banyak ya??!!!

Ealah, kemudian nemu artikel yang nulis kisah tentang busker asal Kanada yang bisa dapet penghasilan sampe AU$ 800 (IDR 8juta) dalam satu hari. Doski ngamennya di tepian Sungai Yarra, gak kebayang dong kalo ngamennya di wilayah CBD yang super rame?! Bisa beli sawah deh kalo pulangnya ke Indonesia hehe. Tapi pasti karna memang suaranya bagus dan punya passion sih yaaa. Lah kalo saya yang ngamen?! Yhaaaaaa bisa kena siram kuah ramen dagh TT

Suaranya bagus, ngamennya juga niat :)
Meskipun gak ngerti nyanyi lagu apa, tapu suara masnya bagusss!
Cara petik gitarnya unik
Ada yang nyanyi sambil ngedance rame-rame
Ini saya lagi nonton salah satu perform busker di wilayah CBD
Tiap liat performnya para busker saya sempet mikir, kok suaranya gak ada yang jelek ya?! Bagus semua! Dan yang paling mencolok adalah mereka ini ngamennya niat banget! Bawa-bawa satu set sound sistem, CD album pribadi yang mereka jual, cara petik gitar yang unik, malah ada yang sampe pake penari buat ngiringin lagu mereka. Bener-bener pantes disebut sebagai musisi, gak asal keluar suara apalagi cuma pake botol Yakult yang diisi pasir (Langganan Kopaja pasti tau nih). 

Dan faktanya, semua kemerduan dari suara para busker yang melantun di Kota Melbourne ini ternyata memang ada yang menertibkannya. Mereka diwajibkan untuk mengikuti audisi kelayakan jika ingin mengamen di kota ini. Untuk Tampil di Bourke Street, atau jalan sibuk lainnya di kawasan CBD Melbourne, audisinya akan lebih selektif lagi. Merekapun wajib membayar iuran tahunan sebesar AU$ 20 atau AU$ 50 untuk yang menjual CD. Pantesan aja yaaaaaaa, suaranya gak kalah kece sama penyanyi-penyanyi yang nongol di TV. Terlepas dari penghasilan yang mereka dapet, kalo udah passion ya pasti dibawa seru dan enjoy. Makanya kita-kita yang nontonpun bisa ikut menikmatinya.

Kalau di Indonesia tiap kotanya ada yang ngatur kayak gini, pasti asik yaaaa.. Jadi banyak musisi-musisi jalanan yang bisa memamerkan karyanya dengan bahagia. Didoakan saja yuuuukks :))))))

You Might Also Like

9 komentar

  1. di Malioboro kaya gini mbak. Jadi ada pertunjukan jalanannya. tapi cuma sore-malem.
    iyaaa kalo pengamen di Indonesia kaya gini sih kita ngasihnya juga enak ya. wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaaa aku belum pernah liat nih, kudu balik banget deh ke Jogjaaaa!!
      ikutan joget gak cuma ngasih hehe

      Delete
  2. kalau ini mah namen versi kece, berasa lihat konser di jalan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya beneer, nonton konser akustik ya :)))

      Delete
  3. iyaa mereka kereen2 lho.... sudah seperti proffesional yah

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya gak kalah sama musisi papan atas kak :)

      Delete
  4. jadi memang mereka beneran nekunin ya kak? beberapa waktu lalu heboh tentang pengamen yang ngajak cewek nyanyi lagunya bob marley dan suaranya beeeeeuh keren banget :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas yud mereka keren bingit, bikin happy ketika jalan kaki :)))

      Delete
  5. orang sana itu ngamen memang tak sekedar ngamen ya...g kyk dsni..setau sy yg oke cm d jogja

    ReplyDelete

Pembaca yang baik selalu meninggalkan jejak :)

Member Of

Putagram