Keliling Kota Melbourne Dengan Tram Yang Klasik Abis!

9/14/2016 08:20:00 PM

"Kita harus beli Myki dulu buat naik tram, tapi dimana ya belinya?!" Ucap Fahmi ketika kami baru aja tiba di Southern Cross Station, Melbourne. Tapi gak menemukan dimana tempat penjualan Myki.

"Hmmn, kalo di Sydney bisa beli Opal di Sevel, harusnya di sini juga sama kali sayang..." Jawab saya yang saat itu tumben banget lagi pinter.

Maka setelah saya dan Fahmi selesai menghangatkan tubuh di Starbucks karna pagi itu Melbourne sangat dingin, kamipun langsung keluar dari stasiun untuk mencari Sevel atau apapun yang memang menjual Myki. Myki ini semacam e-money yang nantinya bakal dipakai untuk menggunakan berbagai transportasi yang ada di kota ini, termasuk tram (red: trem). Dan benar aja, akhirnya kami dapat membeli (sekaligus top-up) 2 buah kartu Myki di Sevel yang berada di luar stasiun. *ini negara emang gak pernah ngerepotin turis banget bangeeet* Suka!

Tempat favorit di Melbourne, Flinders station
Udah tau belum kalau Melbourne ini memiliki jaringan transportasi tram terbesar di dunia?! (padahal saya juga baru tau belakangan ini :p) Dari yang saya baca di  wikipedia.org, kota Melbourne memiliki jaringan tram terbesar di dunia dengan rel yang membentang sepanjang 250 km. Dan, daerah ini memiliki 478 rangkaian trem dengan 30 rute dan 1.763 pemberhentian. Beuuuh, beda banget sama Sydney yang cuma punya satu rute Central-Dulwich Hill, itupun jalurnya gak panjang-panjang banget. Tapi train nya Sydney paling juara sih! (karena kalo naik bus saya pusing dan gak ngerti jalurnya)

Keluar dari stasiun kami sudah langsung menemukan tempat pemberhentian tram, dan yang lebih membahagiakan lagi. Di sana bertuliskan "Free Tram Zone" iyak free alias Gratis! Mungkin ini yang bikin anak WHV (Working Holiday Visa) banyak yang betah di kota ini. Karna naik tram di pusat kota Melbourne bisa gratis tanpa perlu membayar. Untungnya, saya dan Fahmi gak mengisi (top-up) si Myki terlalu banyak, yakni masing-masing cuma $ 10.

Tram modern yang mirip dengan di Sydney
City Circle Tram yang klasik banget
Gak papa kuno, yang penting isinya ganteng-ganteng yes
Awalnya saya sempat bingung, karena ngeliat tram yang lalu-lalang di depan stasiun berbeda-beda bentuk dan warnanya. Beberapa ada yang mirip dengan tram modern di Sydney (cuma beda warna aja) tapi kebanyakan tram yang lewat justru yang vintage atau klasik alias jadul. Eh ternyata memang tram klasik ini sengaja dioperasikan sebagai atraksi wisata yang berusaha menarik minat wisatawan untuk menjelajahi Melbourne CBD. Jadi kalau kami mau keliling kota, tinggal menunggu City Circle Tram (bernomor 35) yang bakal lewat setiap 10 menit sekali tanpa perlu membayar.

Nggak hanya bentuk luarnya aja yang klasik, tapi juga penampakan interiornya. Warnanyapun khas banget yakni hijau dan coklat, ditambah adanya lonceng yang bikin kesan tempo dulu semakin terasa. Tapi jangan heran ya, kalau jalannya agak kasar dan bergelombang, cari pegangan yang kuat karna kalo ngerem bikin gampang nyungsep (red: jatuh). Sesuai namanya, City Circle Tram ini mempunyai rute mengelilingi pusat kota Melbourne. Memang jadi praktis banget, karena rute yang dilewati adalah tempat-tempat yang menjadi ikon wisata kota ini. 

Tanpa perlu pusing mikirin transportasi dari satu destinasi ke destinasi wisata lainnya, wisatawan cukup naik City Circle Tram ini. Destinasi-destinasi yang dilewati adalah Federation Square, Flinders Street Station, Treasury Garden, Parliament House, Docklands (pelabuhan Victoria), Etihad Stadium, Melbourne Aquarium, dan Immigration Museum. Masih takut kesasar juga?! Tenang aja, karna di dalam trem klasik ini disediakan beragam leaflet informasi pariwisata yang bisa kalian pilih, ditambah suara rekaman yang menerangkan setiap pemberhentian yang menarik.

Interior yang juga klasik
leaflet informasi yang ada di dinding tram
Keliatan seru banget kan?!
Gak perlu salah naik, karna naiknya gratis! hihi
Ingat, gak semua zona tramnya gratis ya... pelajarin dulu petanya yes
Nunggu tram sambil narsis kedinginan
Udah ada yang gratisan, rugi dong kalo gak dimanfaatin. Well akhirnya saya dan Fahmi benar-benar tertolong dengan tram-tram klasik ini. Untungnya lagi hotel kami juga gak terlalu jauh dari pemberhentian free tram zone (gak mau rugi banget ahaha). Jam operasional tram biasanya tertera disetiap pemberhentian (dan sepertinya ada apps nya juga, tapi karna cuma 5 hari jadi kami gak download). Untuk hari Minggu sampai Rabu tram beroperasi antara pukul 10.00 hingga 18.00 dan hari Kamis hingga Sabtu jam operasional diperpanjang sampai pukul 21.00 waktu setempat.

Trus saldo Myki nya utuh dong?! Tentu tidak, karena kami pakai naik kereta ketika berkunjung ke Brighton Beach. Xixixi

Ps: 
Harga Myki @ 6 AUD
Top up @  10 AUD
Total 32 AUD ( sekitar Rp. 320.000)

You Might Also Like

29 komentar

  1. Memang asyik tinggal di kota yang sistem transportasi nya sudah maju seperti ini ya Mbak Putri. Benar-benar tidak merepotkan wisatawannya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, ngerasa lebih mandiri di Aussie daripada di negara sendiri.
      Tau dong gimana ribetnya transportasi di Indonesia :(

      Delete
  2. mbok indonesia ki koyo ngene yoo. syahdu banget rasanya kalau kemana2 pake tram. apalagi tata kotanya rapi tanpa asap kenal pot dan mobil bergoyang d malam hari . syahdu.
    mudah2an aku cepet jadi bupati klaten, klaten bakal tak jadikan kabupaten percontohan wes. pake tram, apalagi? caraka tak angkat jadi duta tram deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haahhhhaa tolong jelaskan apa itu mobil bergoyang?? wkwkwk
      Amiiiiiiiiiiiin, aku doain meskipun agak mustahal mas >,<

      Delete
  3. inilah pembeda negara maju dan berkembang ya kak, negara maju mah transport publiknya asik bener, Indonesia ? duuh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duuhnya kurang panjang kak.
      harusnya duuuuueeeewwwwhhh :')

      Delete
  4. kapan jakarta ada beginian kak, kalau di solo sih udah ada meskipun operasinya pagi sama sore..:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di Kota tua pernah nemu bekas jalur tremnya loh.
      Berarti pernah ada waktu jaman penjajahan dulu. sayang banget ya gak dilanjut... duh jadi pengen nyoba trem ala solo :D

      Delete
    2. Di Kota tua pernah nemu bekas jalur tremnya loh.
      Berarti pernah ada waktu jaman penjajahan dulu. sayang banget ya gak dilanjut... duh jadi pengen nyoba trem ala solo :D

      Delete
  5. Padahal di Indonesia (Jawa) dulu pernah ada trem-trem kayak gini, zaman belum semrawut hehe. Kalau ada gini lagi kayak di melbourne gini kan asyik, ramah lingkungan dan asyik :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya beneeer, ramah lingkungan dan seru. Minta pak jokowi bikin di pantura yuk kak. EHehehe

      Delete
  6. wah cool! semoga Indonesia bisa mencontoh transport di Melbourne :D

    Adis takdos
    travel comedy blogger
    www.whateverbackpacker.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Meskipun pesimis, mari kita aminkan saja yaaa dis :')

      Delete
  7. memang keren habis traimnya di sana, kota dan suasanya tampak bersih sekali ya kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa, keren banget emang transportasi negara maju ya :))

      Delete
  8. one of my bucket list yang belom kesampean sampe sekarang!
    dan impian semoga kedepanya Jakarta transportasinya bs kaya disitu yak hauhauhuauha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cusssslah kak, kan deket!! EHhehee
      Amiiiin

      Delete
  9. Juara banget dong ya Melbourne kalo urusan tram. Di Jakarta juga pernah ada tram dan bener yang di kota tua itu emang jalur tram. Kata papah saya, dia dulu sering banget naik tram dan emang lewatin kota tua. Hmm... sayang banget emang sekarang udah ngga ada lagi. Padahal bisa jadi daya tarik wisata juga ya put. Sekarang udah ada Mpok Siti yang bisa nganterin kita keliling Jakarta, Gratis.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan aku belum pernah nyobain si mpok siti. ahahaha payah banget yak :p

      Delete
  10. Pasti romantis sekali ya..
    Kota yg indah..
    Paket Tour Lombok

    ReplyDelete
  11. Jakarta kapan yaaa punya tram gratis macamini ????




    Oh mungkin nanti kalo caraka sudah jadi kakek yeeee hehehe

    ReplyDelete
  12. Entah kenapa Myki Card koq kayaknya lebih ribet dari Opal Card ya. Mana kudu bayar 6 AUD pula. Kemarin ini terpaksa beli karena public transportnya ga terima cash sama sekali, pdhl jarang2 ke Melbourne-nya ;( Tapi memang di Melbourne istimewanya ada tram klasik ya, beda aja atmosfernya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ho'oh banget cici, dah aku mah cintaanya sama sydney yang apa2 gampaaaaang ehehehee. ini juga Myki aku kayaknya masih ada saldo, sayang bgt hkssss

      Delete
  13. Menghilangkan trem di Indonesia is a mistake. Kepengen naik traaaaam

    ReplyDelete
  14. Idaman banget dari dulu pengen coba naek trem nih, keren mba,

    ReplyDelete
  15. hai mba, boleh tau kmrn wktu di melbourne nama hotel tmpat nginepnya apa?

    ReplyDelete
  16. hai mba.. boleh tau kmrn di melbourne nama hotel tempat nginepnya apa?

    ReplyDelete

Pembaca yang baik selalu meninggalkan jejak :)

Member Of

Putagram