Mengenal Siswi Sang Primadona Camp Leakey

7/24/2015 01:42:00 PM

Salah satu alasan yang membawa saya untuk datang ke Tanjung Puting ini adalah, karena Orangutan di taman nasional ini lebih dihargai, atau katakanlah lebih dimanusiakan. Sedih rasanya jika difikirkan, bahwa sejak kecil saya hanya tau dan menyaksikan seekor Orangutan hanyalah sebuah tontonan yang bebas dilempari kacang ke dalam kandangnya. Ditertawakan atas tingkahnya, digendong sesuka hati, diberi makanan tanpa tau baik atau tidak untuknya. Dan percayalah, bahwa datang ke Taman Nasional Tanjung Puting ini akan memperlihatkan kalian fakta yang berbeda jauh, di sini, kalian hanya akan melihat Orangutan yang disayang :')

Aksi Siswi menghadang jalan saya dan beberapa rombongan lain. Foto diambil oleh Felicia Lasmana :)
Saya dan Kak Indri hanya berjarak beberapa meter di belakang Siswi
Bernama Siswi, salah satu dominant female yang berusia kurang lebih 40 tahun dan tinggal di Camp Leakey. Dikenal karena sifatnya yang selalu penasaran (dan berujung jahil). Sekitar pukul 4 sore, usai menyaksikan feeding session di Camp Leakey, saya dan rombongan harus kembali ke Klotok sebelum hari mulai gelap. Ini bukanlah kali pertama Siswi menghadang jalan pengunjung untuk kembali ke dermaga, Siswi kelihatan ingin diajak bermain, atau mungkin diajak bergosip-gosip ria seperti emak-emak pada umumnya, entahlah...

Berbeda dengan di kebun binatang, di Tanjung Puting ini banyak peraturan yang harus pengunjung patuhi. Karena di hutan ini manusia adalah tamu, karena Tanjung Puting adalah satu-satunya istana atau kerajaan yang menerima dan melindungi para Orangutan dengan baik. Beberapa peraturannya seperti; wajib didampingi karyawan atau guide ketika memasuki taman nasional, menjaga jarak minimal 5 meter dari orangutan, tidak makan atau minum di depan orangutan, dilarang untuk menyentuh orangutan, hingga larangan untuk berisik atau bersuara keras.

Siswi suka tiba-tiba duduk kelelahan
Karena nggak boleh menyentuh kami harus menunggu Siswi kembali bergerak

Maka kami dan beberapa rombongan turis lain yang dihadang jalannya oleh Siswi hanya dapat menunggu sampai ia bergerak maju ke depan. Saya yang berada tepat di belakang punggungnya terus berusaha untuk menjaga jarak, namun Siswi selalu tiba-tiba berhenti dan duduk. Mungkin mamah senior ini lelah, ia akan kembali berjalan jika sudah cukup duduk-duduk cantiknya. 

Tapi kemudian Siswi berbalik arah dan berusaha menggapai kaki saya yang nyaris saja ia dapat, entah siapa yang saya tubruk di belakang, saya hanya berusaha menghindar agar tidak diceburkan ke dalam sungai hitam yang berpenghuni (buaya) itu. Hamdalah, ternyata si mamah senior Siswi cuma ngajak bercanda (tapi Mak! bikin jantungan), setelah adegan rusuh itu kayaknya Siswi asik ketawa cekikikan karena berhasil bikin kami semua histeris. Hemmn.. Leh uga! 

Tua tapi tidak usang, Siswi ini emak-emak tapi ngerti lensa kamera dan langsung pose. Hii ganjen :)
Setelah kami naik ke Klotok, Siswi yang selesai mandi malah menahan talinya. See, mereka pintar banget!
Sampai akhirnya Mas Ari yang menjadi salah satu guide kami berinisiatif membujuk Siswi agar nggak iseng dan cepat-cepat berjalan ke dermaga. Kabarnya Siswi memang nurutnya sama mas-mas muda nan ganteng seperti Mas Ari ini, 

"Hei Siswi, jangan begitulah.. yang lain mau pulang. Ayo yang cepat jalannya.." 


Kemudian, Oh my god! Siswi menurut perkataan dari Mas Ari, ia langsung jalan ke depan dan menepi mempersilahkan kami untuk lewat. Dan tanpa diduga-duga pula bahwa Siswi datang ke dermaga untuk mandi sore, tidak hanya modal centil, ternyata Siswi tetap mengimbanginya dengan rajin mandi sore. Mungkin kalau ada fasilitas salon dan sauna, Siswi pasti udah jadi member tetap. Muahaha 

You Might Also Like

20 komentar

  1. aku kalau kesana bakal digodain nih pasti :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kamu mah udah om-om, bukan mas-mas lagi weeeeee....

      Delete
  2. Wah seru banget bisa sedeket itu...

    VONNYDU

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa kak, tapi seru-seru ngeri :))

      Delete
  3. Beruntung dirimu ga harus mendengar keberisikan mbak2 guide yg teriak2 memerintah siswi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hooo guide yg ibuk-ibuk endut itu ya kak?! Hahaha iya denger kok, dia kan di tengah rombongan ya?! Muehehe pengen lagi ih :)

      Delete
  4. Aku malah ngeri ini KaPut. :(
    Nanti dikira kita sodaraan karena perutnya samaan. Hlaah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahhaa aduh kak, malu atuh sama bewok xixixixi
      atau jangan-jangan dia naksir kamu nanti... :p
      aku sayang Siswi >,<

      Delete
  5. Tanjung Puting, salah satu destinasi impian akuhhh, Kakak Putri. Baca tulisanmu ini, jadi tambah pengin segera eksekusi. Hihihi .. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Segerakak Jijah, kan enak bisa pake tourya kak Indra...
      nanti salamin ke Siswi yaa xixxixi

      Delete
  6. hahaha, kalau kamu ketangkep dia, Put, pasti digendong trus diajak mandi :))))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku ajak nyalon bareng. HAhahahaa

      Delete
  7. Respek yang tinggi untuk Siswi :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kamu kalo ketemu dia pasti digodain loh Qy ;)))

      Delete
    2. Nah! Siswi sini siswi.... *sodorin telunjuk genit* :D

      Delete
  8. Jangan sampai punah saja..
    semoga bisa dilestarikan...

    ReplyDelete
  9. OMG Siswi is so lovely banget! <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kaaaak, makin tua makin bohay >,<

      Delete
  10. sebuah perbedaan yang paling mencolok antara orangutan kalimantan dengan orangutan sumatra adalah, orangutan sumatra tidak mau turun dari pohon dan berjalan di tanah atau lantai hutan :)

    ReplyDelete

Pembaca yang baik selalu meninggalkan jejak :)

Member Of