Bermain Air di Pulau Merak Besar

5/04/2015 07:54:00 PM

Tentang Pelabuhan Merak bagi traveler lain artinya adalah tentang sebrang-menyebrang ke Pulau Sumatera atau pulau-pulau lainnya. Tapi lain dengan saya yang sering banget ke sini tapi nggak nyebrang, terus ngapain?! Kalau kalian pernah naik Ferry dari pelabuhan Merak ini, pasti bisa dengan gampang menemukan sebuah pulau yang jaraknya sekitar 500 meter dari dermaga. Yuph, di situ tuh saya sering main air. Main di Pulau Merak Besar :)

Pasir pantai yang sangat bersih dan halus
Kalau nggak salah hitung weekend lalu adalah kunjungan ketiga saya ke pulau yang jaraknya gak jauh dari pelabuhan ini, meskipun ada 2 pulau tapi nggak banyak berbeda. Anehnya saya lebih sering kabur kesini ketimbang ke pulau-pulau di Kepulauan Seribu, entah kenapa nggak pernah jodoh buat kesana (merasa gagal jadi orang Jakarta). Alasan sering main ke Merak tentu udah jelas, karena akses transportasi ke Pelabuhan mudah banget dicari. Tanpa perlu liat jadwal berangkat, Bus Arimbi atau Murni banyak yang ngetem di terminal yang praktis langsung mengantar ke tujuan.

Kalau ditempuh dengan mobil pribadi dari rumah saya yang ada di daerah cengkareng, menuju ke Pelabuhan Merak cuma sekitar 1,5 - 2 jam lamanya. Beda jauh dengan naik bus angkutan umum yang harus ngetem dan berhenti tiap terminal, siap-siap bobok beberapa ronde deh, karna bisa 3 jam-an baru sampe. Kalau nggak terlalu kangen dengan pantai sih saya males sebenernya, tapi apalah daya?! Kebutuhan Batin. Kangen Neptunus :p

Warna air laut menjelang sore
*bukan trip gratisan*
Jangan sampai salah turun dari bus, karena point penyebrangan ke Pulau Merak bukan dari pelabuhan, melainkan ada di belakang Kantor Polsek Merak yang ada beberapa kilometer sebelum sampai di terminal pelabuhan. Cukup bilang aja sama supir untuk diturunin di Polsek Merak yang tepat berada disisi kiri jalan, kalau ditanya mau ngapain bilang aja mau menyerahkan diri "Adek lelah, Bang!"

Sebenarnya ada dua pulau yang bisa disinggahi di dekat pelabuhan, yakni Pulau Merak Besar dan Pulau Merak Kecil (duh gak kretif amat namanya) warga setempat biasa menyebutnya pulo kecil atau pulo besar. Karena sebelumnya sudah dua kali main di pulo kecil yang catatannya ada disini, akhirnya saya, Wanda dan Bobby pun memilih untuk menjajal main di pulo besar yang lebih jauh untuk disebrangi namun lebih dekat dengan dermaga pelabuhan.

Cuaca yang sangat cerah bikin saya kegirangan dan siap untuk menghitamkan kulit yang daridulu emang udah hitam sih. Berbeda dengan Pulau Merak Kecil, Pulau Merak Besar adalah Pulau Hutan Lindung yang difungsikan sebagai Pelindung Pelabuhan Ferry dan Terminal Terpadu Merak. Pulau Merak Besar juga berfungsi sebagai penahan gelombang yang menuju pelabuhan Merak dan dijadikan sebagai kawasan lindung yang dilestarikan keberadaanya. Pantaslah rindang banget!

Tepi pulau menghadap pelabuhan
Tepi pantai yang menghadap dermaga
Pulau Merak Kecil dari kejauhan
Yang saya suka main ke sini, lama waktu menyebrang dengan boat cuma ditempuh paling 10-15 menit aja, dan perahu yang siap mengantarpun akan selalu stanby hingga waktu sore. Untuk ke pulo besar yang jaraknya lebih jauh, kami yang cuma bertiga harus membayar 25.000/org untuk pulang/pergi, ongkos akan jauh lebih murah jika berangkat lebih ramai karena harga patungan bisa makin ringan. 

Air lautnya masih sangat jernih ketimbang Ancol atau pantai-pantai dipesisir Jakarta, ketika pagi bisa sangat biru dan menjelang sore berubah menjadi biru kehijau-hijauan. Entah kenapa di pulau ini banyak banget bebatuan koral, ketika saya cari-cari infonya konon koral sebanyak itu adalah koral situs dari Tsunami Gunung Krakatau tahun 1883. Subhanallah, cantik sekalih :)

Jalur tangga menuju makam seorang Ulama
Monkeys
Teman-teman yang haus akan perjalanan, (gueh juga)
Ini kembaran aku guys, tapi aku lebih mancung :p
Jangan lupa untuk bawa bekal jajanan untuk makan di pulau kalau nggak mau kelaparan, karena di kedua pulau nggak bisa nemuin penjual apapun termasuk Pop mie. Kalau perginya ramean, kami sih biasanya bawa ikan atau cumi untuk di bakar. Tapi karena cuma bertiga akhirnya cukup beli ayam bakar, sambal dan sayur asem yang warungnya ada di point penyebrangan. YUMMY!

Di pulo kecil pengunjung masih bisa memutari pulau untuk mendapatkan sunset bagus, tapi karena amanat dari pemilik perahu untuk nggak masuk kedalam hutan di pulo besar, kami jadi hanya bermain-main air saja di tepian. Tanpa diduga diatas pulau ternyata terdapat sebuah makam ulama besar, entah siapa namanya karena dilarang masuk kami tidak jadi menaiki tangga menuju hutan. Pun hutan yang masih sangat lebat cukup mudah untuk bikin kesasar bukan?! Ditambah di pulau ini juga masih banyak banget Monyet! Mereka mencuri ayam bakarkuuuuu. hikkkssss

Fakta dan tips bermain pasir di Pulau Merak :
  • Tidak terdapat fasilitas toilet maupun ruang ganti, jadi sebelum menyebrang baiknya ke kamar kecil dulu dan berganti pakaian.
  • Jangan lupa untuk meminta nomer handphone pengantar perahu untuk konfirmasi penjemputan ketika selesai bermain air.
  • Meskipun di hari minggu atau hari libur, masih sangat sedikit pengunjung yang berkunjung.
  • Keadaan toilet sangat tidak layak (perlu perhatian pemda setempat)
  • Ketika kembali pulang, Bus menuju Jakarta dapat ditunggu di seberang jalan Polsek Merak dengan tarif yang sama 25.000/org

Foto sebagian besar diambil oleh rekan saya @ElvanBobby

You Might Also Like

27 komentar

  1. Pecaaahh sekalii kaaaks! udah badai tulisannya, hahaha :DD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pecah berarti membeli kaks!!

      Delete
  2. ikuuttttttt ...
    nyusul ya :) hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuk yak yuk!! Kamu bawa jajan yah hehe

      Delete
  3. Eh? Serius punya kembaran? :D

    Kayaknya seru kecipak-kecipuk di sana.. Aaaak.. Pengeeeen.. >,<

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAhhaa kembar ketemu gede, temen sekolahku. Tapi banyak yg bilang kami mirip.
      Serius mirip ya?! Hehe

      Delete
  4. pasirnya campur batu kerikil ya kak...

    tapi asik nie tempat

    ReplyDelete
    Replies
    1. karna banyak karang x yah ;)))

      asik banget!

      Delete
  5. ohhh jadi ini toh pulaunya. ada penyewaan pelampung gak kak? aku biasa berenang soalnya WKWKWKW

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duuuh boro-boro, warung aja gak ada kak.
      Kamu bawa ban aja ya dari rumah :p

      Delete
  6. Wah ternyata bagus ya walaupun disebelah dermaga, ntr lebaran ke 3 mau ke banten mau coba kesini ah :D

    http://www.irhamfaridh.com

    ReplyDelete
  7. Beruntung saat itu sama Mbak Nurul Noe pikniknya di Pulau Merak Kecil yang bebas dari monyet. Soalnya bawa ikan bandeng bakar. Coba kalau di Pulau Merak Besar, sepanjang waktu cuma menghalau monyet! :D

    Mungkin kalau mau menyusuri seisi pulau ujung ke ujung perlu didampingi warga setempat kali ya mbak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hoalaah, tapi sekarang Merak Kecilnya makin kecil gitu Qy, entah kemaren lagi pasang mungkin yah. Hahhaa ayam bakar aku juga merek curi tuh, tapi ya diem2 karena monyetnya takut orang.

      Iyaaa, soalnya lumayan besar dan hutannya lebat. Bahaya kalo nekat sendirian :)

      Delete
  8. akupun blm prnh k pulau2 sekitr jakarta ini -__-. kepulauan seribu apa lagi... btw, kalian berdua (dgn Fahmi mksdnya) bnr2 pecinta traveling yak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayok kak kita cobain bareng, xixixii
      Well, karena dengan traveling kami bisa ketemu, ya jadi merasa harus keep traveling ajah sih. hehee

      Delete
  9. Pantai selalu jadi pilihan untuk menggurai stress di Jakarta ini hahaha, dan baru tahu kalau di dekat pelabuhan Merak ada pulau yang cantik ini, mesti kesini *masukin list*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya buruan main kesana, terus tulis di blog yaaa.
      Biar buru2 dilengkapin itu fasilitasnya, masa toilet aja kotor bgt hkssss

      Delete
  10. eh kak, itu kerikil bisa di jadiin batu akik nggak?? #mataduitan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bujuk mas! Ekalo bisa mah aku bawain pulang hahahha

      Delete
  11. Merak Besar ada penduduknya kah, Mbak? Oh jadi pengen juga kesana. Tks Mbak Putri :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada mbak, si monyet-monyet hihihi
      di sana juga sama nggak ada penduduknya, karena pulaunya gak besar-besar banget :))

      Delete
  12. Di Indonesia ada lagi pulau dengan nama Pulau Merak loh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh baru tauuuu, dimana tuh Mz?! :D

      Delete
    2. Yg pernah sy kunjungi di kepulauan Tanjung Balai Karimun..malah katanya lagi dan hasil googling ada lagi di sekitaran sumatra barat..

      Delete
    3. Sama kayak Pulau Gosong kali yah, yang ada dimana2... yah kita nggak pernah tau karena saking banyaknya pulau yg Indonesia punya. So Cool right?! :D

      Delete
  13. bisa ngecamp dipulaunya nggak kak ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya gak bisa kak, soalnya di pulau ini ada makam kramat punya warga.
      Dan juga banyak monyet liar yang nakal.

      Delete

Pembaca yang baik selalu meninggalkan jejak :)

Member Of