#LiburanDiYogya : Kuliner Khas Jogja Yang Wajib Dicoba

4/17/2015 10:07:00 AM

Urusan kuliner, atau memanjakan lidah kala sedang traveling di negeri ini adalah salah satu hal yang menarik banget untuk dibahas. Juga dikenali, dicoba bahkan dilestarikan tentunya (seperti saya yang demen cari resepnya). Kenapa?! Ya karena ini Indonesia mameeen, beda dengan Korea yang kalau ditanya tentang makanan khas, dari utara sampai selatan bakal punya jawaban yang sama; Kimchi.

Nggak taggung jawab kalau aa yang 'ngiler'
Well, jawabannya akan sangat berbeda di negara kita. Jangankan di Indonesia secara keseluruhan, di satu provinsi aja makanan khas setempat bisa sangat berbeda. Di Jawa Tengah misalnya, bisa aja tiap daerah punya makanan khas yang berbeda. What an amazing country for culinary geek, right?! Karena Jawa Tengah terlalu luas dan belum saya cobain semua, sementara kuliner khas Jogja dulu aja yang mau saya bagi (meskipun pasti tetap banyak yang belum saya coba) berikut listnya:

1. Menu Khas Para Sultan di Bale Raos

Pasangan muda dibuat kalap, maafkan kamu ayah Sultan :)
Jadi, di Jogja itu ternyata ada restaurant yang menyediakan hidangan para Sultan Kasultanan Yogyakarta dan letaknya pun masih ada di dalam lingkungan keraton. Dimana dan kapan lagi bisa nyicipin menu-menu makanan yang digemari para sultan?! Karena menu dan resepnya yang nggak bisa ditemuin dimanapun, maka Bale Raos saya masukan dalam list kuliner khas Jogja yang wajib untuk dicoba. Paling enggak bisa ngerasain sensasi jadi keluarga kerajaan. xixixii

Saya dan Fahmi niatnya tidak ingin memesan terlalu banyak (karena mau wisata-kulineran), tapi apalah daya... Setelah buku menu yang menjabarkan bahan masakan dan gambar yang begitu memikat berada ditangan, pesananpun tak terbendung. Rencana gak makan nasi jadi gagal dengan harapan, mamah muda ini bisa nyontek resep dan bikin sendiri dirumah. hohohoho

Asem Ice dan Beer Djawa 
Menu yang kami pesan adalah Bebek Suwar Suwir, berupa irisan daging bebek yang dimasak dengan buah dan saus Kedondong, menu ini adalah salah satu hidangan favorit dari Sri Sultan Hamengku Buwono IX. Ada lagi Semur Piyik, yakni burung dara muda digodok dalam kuah kental kecap, yang satu ini adalah favorit dari Sri Sultan Hamengku Buwono VII. Pesanan lain yang kami pesan adalah Cream Soup Jamur dan dua minuman unik Beer Djawa dan Asem Ice. Demi apapun Beer Djawa wajib banget untuk dicoba karena selain sehat, enak dan gelasnya besaaaaar.

2. Gudeg Yu Djum

salah satu kedai cabang Yu Djum

Saya sendiri masih bingung, dimana letak kedai Gudeg Yu Djum yang asli/original, karena di Jogja bisa banyak banget nemuin yang namanya Gudeg Yu Djum ini. Saya dan Fahmi yang memang pasangan generasi muda banget pecinta sejarah, waktu itu kebetulan sepulang dari Cultural Trip Around Keraton akhirnya singgah di salah satu kedai di Jl. Wijilan, iya salah satunya karena sepanjang Jl. Wijilan ada banyak banget kedai yang jual gudeg.

Gudegnya enak bangeeet loh!
Saya nggak terlalu menyukai makanan manis, jadi awalnya gak terlalu antusias untuk nemenin Fahmi kangen-kangenan sama gudeg. Eh lah dalah, ternyata gudeg kok enak ya?! Nggak terlalu manis malah tetep dominan rasa pedesnya. Mungkin karena gudeg-gudeg yang saya coba sebelum dibeli di Jakarta ya?! karena kurang khas, jadi suasana dan rasanyapun ikut berbeda. 

3. Manggut Lele

Manggut Lele
Manggut Lele yang kami coba ini bisa di beli di resto yang letaknya berada nggak jauh dari lingkungan hotel kami, yakni di Jl. Prawirotaman. Seperti yang sudah saya post sebelumnya mengenai Best Cozy Cafe and Resto Around Prawirotaman, menu ini jadi menu favorit di Warung Heru. Anyway setelah nyobain mangut lele ini, pulang-pulang ke Jakarta saya disuruh Fahmi untuk membuatnya sendiri. Maka setelah net surfing cari resepnya, akhirnya saya sukses buat sendiri loh. Ternyata nggak susah-susah banget karena bahannya cuma pake isi bumbu dapur aja. (yang gak tau isinya bumbu dapur itu apa aja, Payah!) *nyombong*

4. Kopi Joss dan Wedang Uwuh

 

Kalau me-review kuliner khas Jogja, nggak komplit rasanya kalau nggak memasukkan angkringan di dalamnya. Karena di angkringan-angkringan Jogja inilah kita bisa nemuin minuman ajaib yang namanya Kopi Joss. Minuman fenomenal berupa kopi hitam yang dicelupin arang hitam panas. Arang panas yang dimasukan kedalam gelas menambah aroma kopi menjadi lebih unik dan berbeda dari kopi hitam biasanya. Entah angkringan mana yang mulai menciptakan dan menjualnya, tapi saat ini Kopi Joss sudah bisa dinikmatin di banyak angkringan khususnya di sisi utara Stasiun Tugu. Kebetulan kami mencobanya ketika sedang kopdar di angkringan depan stasiun bersama teman blogger yakni kak Gallant dan kak Albert yang kebetulan sedang berada di Jogja.

Wedang nikmat uwuh :D
Wedang Uwuh ini sempet bikin saya terheran-heran karena liat penampilannya, nggak paham apa aja isinya tapi wedang ini jelas wedang terbaik yang pernah saya coba. Konon wedang ini sebenernya adalah obat batuk, terbuat dari segala macam dedaunan yang bikin aromanya menjadi sangat harum, warnanya yang merah cerah bikin obat ini menarik banget untuk dicoba. Wedang sendiri artinya minuman, nah kalau uwuh dalam bahasa jawa artinya adalah sampah, mungkin saking banyaknya bahan yang dimasukin kedalam gelas, maka disebutlah Wedang Uwuh. Tapi jangan ketipu sama namanya, karena rasanya enaaaaaak banget melebihi hangatnya wedang jahe :)

5. Ayam Geprek Bu Rum

Warung tenda Bu Rum
Kami datang ke kedai Ayam Geprek nya Bu Rum ini adalah berkat rekomendasi dari Mas Agus yang nemenin kami ketika nyobain sandboarding di Gumuk Pasir Parangkusumo. Letaknya sendiri nggak jauh loh dari Museum Affandi, disisi kanan museum kalau lihat ada gang di samping KFC nah disanalah kedai tenda yang selalu rame ini berada. Karena dapet infonya pun sangat terbatas (tanpa foto), kami jadi sempet bingung dan muter-muter untuk cari tenda warung Bu Rum ini, karena di area ini memang banyak yang jual ayam geprek. Kami gak mau asal coba dong, dan alhamdulillah gak lama ketemu kedai yang rame banget dibanding kedai lainnya.

Ayam geprek dengan 15 cabe rawit, maknyooos!
Mas Agus bilang ayam geprek di sini cepet banget abis, makanya kami sengaja coba ketika jam makan siang. Menu ini sebenernya simple banget, tapi ya tetep kreatif karena saya yang muda-menikah-memasak ini (haseek) nggak pernah kepikiran kalau ayam goreng tepung bisa jadi enak ketika di gepruk dengan garam dan cabe mentah aja. Karena letaknya gak jauh dari kampus UIN (Universitas Islam Negeri) Jogja, jadi sepanjang hari kedai ini pasti penuh sama anak-anak kampus. Selain rasanya yang enak banget, ayam tepung yang ukurannya jumbo disini bisa kita pilih sendiri loh, setelah itu antri untuk di geprek sama mas-mas operator 'ulekan', jangan lupa sebut berapa jumlah cabenya ya!

6. Bakmi Doring Suryowijayan


Pak Parwoto driver dari Gallery Prawirotaman Hotel sempet ngerumpi bareng sama saya, kalau beliau makan di warung makan Doring ini sering komplen sama yang punya warung. Kenapa toh nama warung masih saja disebut 'Doring', wong warungnya sudah tidak menggunakan lagi tenda. Ternyata warung ini sudah lumayan lawas alias dari jaman dahulu, nama 'Doring' sendiri memiliki arti tendo miring (dalam bahasa jawa yang artinya tenda miring). Meski warung tidak lagi menggunakan tenda, namun bakmi ini sudah terlanjur terkenal dengan sebutan Bakmi Doring. 

Ada berbagai macam menu bakmi godog maupun goreng hingga menu tambahan nasi goreng, wedang uwuh dll, tapi rekomendasi terbaik dari kami adalah Bakmi Goreng yang rasanya sangat enak, pokoknya gak akan menyesal ketika mencobanya. Tempatnya berada Jl Suryowijayan No. 348, gak akan terlalu sulit ditemukan karena selain selalu ramai pembeli, terdapat pula papan petunjuk di depan jalan.

Ps: Berlibur di Yogyakarta akan lebih effisien jika menginap di hotel yang berlokasi strategis, nyaman, dan pelayanannya ramah seperti di Hotel Gallery Prawirotaman. Berlokasi di derah Prawirotaman, banyak tempat menarik, kuliner enak dan pusat perbelanjaan berada dekat dengan Hotel Gallery Prawirotaman. Untuk mendapatkan diskon tambahan, pemesanan kamar bisa dilakukan disini.

You Might Also Like

15 komentar

  1. Semuanya keliatan enak...duh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tinggal nyicipin yang di Borneo aja inimah..
      pulau yang buat aku selalu penasaran.

      Delete
  2. Lha, soto malah nggak sempet ngicipin? Hahaha

    Gudeg buatku tetep yg juara karena murah (nasi gudeg tahu = 5000) dan beberapa ada yg buka sampai lewat tengah malam.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Weleeh soto rawon nyicip tapi tidak istimewa buat akuh wi. ehhehe
      iyaaaaa murah banget ya makanan disana, tinggal 2 bulan aku bisa lemu >,<

      Delete
  3. weh, ada bale raos. pengen banget ke sana. >.<
    kalo ayam geprek emang lokasinya deket deket sama kampus, favorit mahasiswa kayaknya yang serba pedes pedes gitu ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heee kamu yang di Jogja ya harus dong coba Bale Raos, pesen beer nya yak!
      aku suka pedes, makanya masih kaya anak kampus. wkwkwk

      Delete
  4. aduhh duh mbak itu ayam lagi berenang apah .. bikin ngiler aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha renang-renang cantik siap disantap. Buruan cobain :))

      Delete
  5. jadi laper pas lembur gini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makan kakaaaaa, pilih yang mana hayoooo?! :p

      Delete
  6. jogja oh jogja, kota wisata paling komplit..

    ReplyDelete
  7. Foto Bakmi Doring Suryowijayan bikin saya sakit kepala nahan ngiler.. Btw pake kamera apa mbak? Fotonya keren! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aselinya lebih ngeceees mas! hahaa
      Makasih..... pake Sony Nex-F3 yang memotret suamiku catperku.com :))))

      Delete
  8. Banyak banget kuliner khas jogja, sampe bingung mau mampir yang mana dulu :D
    Maaf sebelumnya numpang ngasih info nih, buat yang gamau repot masak waktu mau ngadain pesta/syukuran/resepsi pernikahan tapi tetep pengen nyicip makanan enak?
    kami dari Bu Mentik Catering and Wedding Organizer bisa loh menyediakan jasa catering dan paket pesta pernikahan.. makan dari kami dijamin fresh.. lezat.. halal.. dan tentunya tanpa vetsin.. langsung cek situs kami yuk.. http://www.bumentik..com

    Terimakasih.. :)

    ReplyDelete

Pembaca yang baik selalu meninggalkan jejak :)

Member Of

Putagram