Tebing Keraton, Tebing Mainstream Katanya

1/07/2015 01:13:00 PM

Tebing Keraton yang memang sedang happening di Bandung ini ternyata letaknya nggak terlalu sulit untuk di capai, selain memang udah banyak yang share gimana cara menuju kesini, tebing ini juga berada nggak jauh dari pusat kota. Persepsi dekat-jauh tiap orang sih beda-beda, tapi menurut kami sih deket, ketimbang Bukit Moko yang dulu sempat kita cari dan berkali-kali nyasar. 

Tebing Keraton (mainstream) ini kece juga
Tebing Keraton (mainstream) ini kece jugaa ;)
Belakangan ini Tebing Keraton memang menjadi destinasi yang sangat terkenal di Bandung, sampai teman saya Sarah aja nyebutnya ini Tebing Mainstream. Nggak heran kalau tebing ini selalu rame sama kawula-kawula muda yang datang untuk sekedar narsis, bahkan kami datang ketika weekday pun tebing tetap rame banget, gimana kalo liburan yah?!

Rekomendasi terbaik untuk mengexplore destinasi semacam ini di Bandung, baiknya kita membawa sepeda motor daripada mobil pribadi. Karena ketika hari menjelang siang akan ada banyak tukang ojek yang mangkal dan tidak mengijinkan mobil pribadi naik ke atas. Pengunjung akan dipaksa berhenti dan naik ojek mereka, padahal saat kami datang masih ada mobil yang bisa parkir hingga pintu masuk Tebing Keraton. 

tipikal jalan menuju Tebing Keraton
Berikut cara mencapainya kalau belum tau: Cari Jalan Ir. H Juanda menuju Sheraton dan Jayakarta hotel, lurus terus sampai melewati Terminal Dago. Nggak jauh dari Terminal Dago, ada dua jalan bercabang lalu ambil kanan yakni yang ke arah Bukit Dago Pakar. Terus ikutin jalan lalu beberapa ratus meter ada jalan bercabang lagi, ambil kanan. Sampai nanti ada Indomaret di sisi kiri jalan, ambil kiri ke arah Tahura (Taman Hutan Raya) Ir. H. Juanda. Nggak jauh dari sana ada jalan bercabang, pilih jalan ke kanan yang ada tulisan Bukit Pakar Utara.

Tukang ojek dan jalur yang 2,5 Km lagi sampai Tebing Keraton, Ambil kiri !
Dari sini hanya perlu terus mengikuti jalan, tapi harus tetap berhati-hati karena kondisi jalanan yang terjal dan juga rusak. Kebanyakan sepeda motor yang lewat harus nurunin penumpang dan ngedorong. Sampai nanti akhirnya ketemu papan yang menunjukkan Tebing Keraton 2,5 Km lagi, dimana tempat para tukang ojek yang saya maksud tadi berada. Masih harus terus menerjang jalanan rusak, sampai akhirnya ada gubuk yang dijaga beberapa orang untuk menagih biaya masuk parkir.

warung dan penjualan souvenir yang berada di sebrang pintu masuk
Ada biaya masuk lagi untuk pengunjung ketika di pintu masuk, menurut kami biayanya terlalu mahal, kalau masuk kekantong warga sih kami senang-senang saja. Tapi sepertinya dilihat dari logo tiketnya Tebing Keraton ini sudah dikelola langsung sama pemda setempat, yasudalah demi pariwisata Indonesia.

tebing mainstream #eh
view di sisi kiri
pemandangan akan semakin cantik ketika pagi hari, karena siang terlalu banyak cahaya matahari
Dari loket pembayaran kita masih harus berjalan kaki sekitar 80 meter, tapi tenang saja karena jalurnya sudah ditata jadi bisa ditempuh dengan santai. Ujung tebing  akan selalu ramai, karena memang disanalah spot terbaik untuk mengambil gambar. Nggak semua berani turun dan mengijak batu paling menjorok yang sudah sangat terkenal ini, memang agak ngeri, saya sendiri sempet nggak mau turun. Tapi ketika engeh kalau disediakan tali untuk berpegangan, akhirnya sayapun turun untuk narsis ;D
ini aslinya deg-degan loh
kalau jatuh kesana loh -____-
asiknya kesini memang rame-rame
someday mau kesini lagi pagi-pagi :)
Iseng-iseng nulis keyword "Tebing mainstream di Bandung" di kolom google, yang keluar langsung Tebing Keraton, well selain indah dan sejuk, tebing ini memang unik. Katanya ada beberapa kisah mistik yang terjadi. Rumor yang saya baca sih ada beberapa kali orang yang kesurupan disini, dan melihat bahwa tempat yang di datanginya adalah keraton kerajaan. Ada kejadian lain yakni arwah penunggu tebing, melalui orang yang kesurupan, mengatakan bahwa nama yang sebelumnya bukit jontor mesti diganti dengan Bukit/Tebing Keraton, karena tempat ini merupakan keratonnya makhluk halus. Heuuuu, percaya nggak percaya deh -_-

Sebelum eksis seperti sekarang ini, Tebing Keraton sepertinya banyak berubah ya?! Dari yang saya liat di upload-an foto teman-teman blogger lain yang udah kesini, belum ada pagar-pagar juga jalan setapaknya. Ya semoga jika ada perubahan-perubahan itu adalah perubahan yang selalu positif, keindahan hutan-hutan pinus dan keasrian pemandangannya akan tetap terjaga baik, tanpa ada kerusakan alam yang mengurangi keindahannya. Amin

Update kunjungan terakhir September 2015 :D 
Dan wacana datang pagipun gagal lagi, hehhee
  

You Might Also Like

25 komentar

  1. Tebing semainstream inipun belum saya tapaki kak!! Oh life~~😣😣 hahahhaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kesininya gampang kok mbelo, sinilah ambil sabtu-minggu ke Bandung terus kita halan-halan bareng :D

      Delete
  2. Aku sech NO kalo diajakkesini ngak dibayar #matre hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya akumah udah paham sama traveler seleb kayaa kamu mazz -____-

      Delete
  3. yg katanya tebing instagram tuh yang mana kak? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang tempat aku foto tuh kak, ini juga emang terkenal sama sebutan Bukit Instagram sih. . entah kenapa bisa begitu ya?! --"

      Delete
  4. Biar mainstream tapi viewnya keren banget kayaknya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya emang bagus hehee

      tetep aja gitu Borneo mah di mata aku paling ketje maz indraa ;( :D ;)

      Delete
  5. Syukur deh kalau Pemda udah turun tangan bantu ngelola. Beberapa waktu yang lalu saya pernah baca klo tebing ini lumayan "semrawut" pas padat pengunjung. Setidaknya ada harapan peningkatan sarana dan prasarana di tempat ini. Tapi karena udah terlanjur mainstream ya.. mungkin klo mau nyari sepi di sini datengnya mesti subuh, hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak, tapi menurut aku harganya kemahalan. Wisatawan asing 76.000 loh itu tiket masuknya, *traveler kere* hehehe

      Delete
  6. Tempat ini kayaknya ngehits bingits sih di Bandung. Tapi sampai saat ini aku belum tergoda hahaha :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya tau deh yang anaknya anti mainstream mah kak, huhehehe
      tapi tetep harus banget coba, cari alasan kenapa bisa ngeits :))

      Delete
  7. aku tinggal di bandung tapi blom pernah ke tebing keraton. hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah belom jodoh kali yah, tapi kalo mau di sebut gaul mah harus kesini atuh *halaah* hehhehe

      Delete
  8. bagus ya ... sekarang sudah di pagarin permanent jadi lebih aman, saya pernah kesana .. pagi2 .. memang keren banget kalau pagi hari ... kabutnya keren

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huwaaa jadi makin pengen dateng lagi pagi-pagi hehe

      Delete
  9. memang bagusnya kesana pagi pagi ... kabutnya bikin tambah keren

    ReplyDelete
  10. Salam kenal, Putri.. :)

    Waah, sekarang tebing kraton sudah dipasang pagar di tepiannya ya? Waktu saya kesana bulan Oktober 2014, masih pakai pagar tambang aja. Dan ya, saya setuju.. HTM-nya lumayan mahal untuk 'cuma' lihat tebing aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Htm-nya lumayan mahal, jadi kebangetan klo gak dirapihin kak. Hehe
      Semoga dikelola makin baik sama pemda :)

      Delete
  11. cantik sih tebingnya makanya jadi mainstream buat narsis, hwaaa pengen kesana juga -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak, kalo ke Bandung jangan lupa mampir main kesini :)

      Delete
  12. Sudah dari sana bbrp waktu lalu. Tapi koq ya males bikin review-nya, to mainstream yah.. Tapi lumayanlah bisa ngadem disini..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku mah apa atu kak, jalan-jalannya sedikit jad ya apa ajah di review. hehehee

      Delete
  13. Kesini lagi yuk :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak mau ah, sama kamu muluk masa :p

      Delete

Pembaca yang baik selalu meninggalkan jejak :)

Member Of

Putagram